SAHABAT PEMBACA! =)

Thursday, April 28, 2011

CURI-CURI


Alhamdulillah....akibat dipsycho rakan saya, saya telah memutuskan untuk mencuri2 masa seminggu singgah sebentar di tanah tumpah darah tercinta. Urusan Final Year Project belum lagi selesai. Masih ada pameran poster bagi projek2 kami semua. Allah Allah...

Sungguh teruji jiwa raga sepanjang menyiapkan si Dumbo...di mana aku letakkan ALLAH ketika ini? Di mana aku letakkan selawat banyak2 kepada Rasulullah s.a.w ketika ini? MasyaALLAH, khilaf terbesar diri ialah meletakkan kesusahan itu kepada keluh-kesah yang lebih banyak daripada tawakkal dan meminta bantuan daripadaNya. Betul2 saya terpempan setelah membaca terjemahan Surah al-Balad ayat 4 yang bermaksud:

"Sungguh, Kami ciptakan manusia berada dalam susah payah"....ultuf bina, ya Latif....=|

Malu saya pada diri sendiri...sungguh Allah itu sedang menegur melalui ayat2....
Coretan pendek kali ini. Baru malam tadi tiba di Baiti Jannati...Alhamdulillah..tertumpah2 rasa rindu buat ayahnda dan bonda. Allah Allah.....=)

Wednesday, April 13, 2011

MARAH KERANA MAHABBAH



بسم الله الرحمن الرحيم

Sebelum saya meneruskan pembacaan saya untuk peperiksaan kertas terakhir esok, ingin saya berkongsi rasa hati yang akhirnya diterjemahkan di dalam puisi di bawah. Bukan nukilan hamba, namun panorama kekusutan adab di kalangan umat Muhammad semakin menjadi2. Terkilan, sedih dan kecewa pabila selamber badak die je cakap Ibunda Sayyidina Rasulullah s.a.w ini tempatnya di neraka. Geram semakin marak pabila sesuka hati die je cakap Ayahnda Sayyidina Muhammad s.a.w kafir. Astaghfirullahal 'azim.

Dalam kerendahan hati, saya bukan agamawan yang faqih menyulami segala ilmu2 hadith mahupun al-Quran. Namun, saya umat Muhammad s.a.w yang mungkin lebih rendah martabatnya daripada capal Rasulullah s.a.w YANG SAKIT HATI apabila Kekasih Allah ini menerima penghinaan oleh umatnya sendiri. Sakit hati saya...dan syukron buat sahabat atas puisi berikut. Luahan rasa hatinya menyimpulkan rasa hatiku ini....

~ Marah kerana Mahabbah ~

Aku marah!
Aku sangat marah!

Aku punya hak untuk marah!

Marah aku jika mereka menghina ibu bapaku

Marah aku jika mereka menghina agamaku

Marah aku jika mereka menghina murabbi ku


Marah!

Marah aku yang satu ini memang kena pada tempatnya

Aku berhak untuk marah

Kerana mereka menyakiti kekasih ku

Aku berhak untuk marah

Kerana mereka menghina keluarga kekasih ku

Aku berhak untuk marah

Kerana mereka menghina Sunnah kekasih ku


Perbuatan mereka

Percakapan mereka

Sudah cukup menjadi bukti

Dulu, kini dan berterusan mereka
Menyakiti kekasih yang ku cintai

Aku ini mungkin budak hingusan

Tapi aku punya pendirian

Jangan sesekali hati kekasih ku kau sakitkan

Kelak kau yang akan mendapat balasan


Aku ini mungkin cetek pengetahuan

Tapi aku punya Tuhan yang menunjukkan jalan

Aku punya murabbi sebagai panduan

Aku punya mahabbah yang tiada batasan

Kerana mahabbah aku merasa marah
Kerana mahabbah aku takkan mengalah

Kerana mahabbah aku menggerakkan pena

Ya Rasulullah!

Aku ini manusia yang lemah
Tidak punya kekuatan untuk pertahankan mu

Tidak punya kekuatan untuk pertahankan keluarga mu
Tidak punya kekuatan untuk pertahankan Sunnah mu


Ya Rasulullah!

Pada Tuhan jua lah yang aku pohon

Agar dikurniakan kekuatan jiwa

Agar dikurniakan kekuatan cinta

Agar aku bisa terus gagah

Untuk mempertahankan ikatan mahabbah

Untuk mempertahankan aqidah
Ahlul Sunnah wal Jamaah


Ya Rasulullah!

Hari ini
Saat ini

Hanya penulisan ku sebagai bukti

Manifestasi mahabbahku buat kekasih yang sejati

Moga aku masih dan tetap teguh berdiri

Mempertahankan diri mu duhai kekasih hati


Buat yang membaca

Bukan aku sengaja biarkan api kemarahan ini terus membara

Bukan juga aku sengaja mahu menyebarkan ia

Cuma aku mahu kita semua bangun dari lena

Cukuplah memberi muka pada yang tidak punya jiwa
Sudah tiba masanya kita sedarkan mereka

Moga kita semua dipinjamkan kekuatan dari
Yang Maha Kuasa

Untuk terus pertahankan kekasih yang mulia


[Alfaqirah ilaLLah ~ Noor Adibah Othman]
[9 Jamadil Awal 1432 H]
[8:25 p.m]


Allahuakbar...
Saya punya pendirian...usahlah kita bercakap banyak lagi....Marilah kita mantapkan ilmu kita, Sama2 mantapkan iman kita....Agama ini asalnya agama dagang...akhirnya juga kembali dagang...dan biarlah saya dan kalian tergolong dalam orang2 yang berdagang itu. Bermujahadahlah!

Sunday, April 10, 2011

SEKITAR MAJLIS HAUL SHEIKH ABDUL QADIR AL-JAILANI 2011


Saya cemburu pada mereka yang berkesempatan ke Majlis Haul Sheikh Abdul Qadir al-Jailani. Sudah lama dipendamkan impian mendengar tausiyyah Sheikh Afeefuddin al-Jailani. Namun, tidak terpilih nampaknya kali ini kerana jarak lokasi program terlalu jauh dan tidak mengizinkan sekuntum bunga bermusafir malam2 buta. Namun, hujung minggu 9 April 2011 ternyata berlimpahan majlis2 ilmu taman2 syurga ini umpama cendawan tumbuh selepas hujan. Alhamdulillah, apabila tidak dapat mencapai semuanya, jangan ketinggalan salah satunya.

PROGRAM MENDEKATI ULAMA' HUJUNG MINGGU
(8-10 April 2011)


Majlis Ta'lim bersama alHabib Ali Zeinal Abidin alHamid
- Jumaat (Isyak), Surau alHidayah Keramat.

Siri Pengajian & Diskusi Kitab bersama Sheikh Muhammad Nuruddin Marbu al-Banjari alMakki
- Jumaat (Isyak), Surau alFalah, Seksyen 6, Kota Damansara.
- Sabtu (9 pg), Masjid Negeri S.Alam.
- Ahad (Subuh), Masjid an Najihin, Bandar Sri Permaisuri, KL.
- Ahad (Maghrib), Masjid Muaz bin Jabal, Setiawangsa, KL.

Majlis Maulidur Rasul & Haul Sheikh Abdul Qadir alJailani
- Sabtu (5ptg-9mlm), Masjid Tuanku Mizan, Putrajaya.

Pengajian Sheikh Ahmad Fahmi Zamzam & Majlis bersama alHabib Abdurrahman
(Mudir Darul Mustofa)
- Ahad, Masjid alFalah USJ9.

Saya memilih untuk ke Masjid Negeri Shah Alam, mengikuti kuliah bulanan Sheikh Nuruddin al-Banjari. Alhamdulillah.

Saya telah mendownload sedikit gambar2 di Masjid Besi, Putrajaya. Panjang umur, semoga Allah pertemukan saya dengan tausiyyah Sheikh Afeefuddin al-Jailani...ameen ya Rabbal 'alamin... =)





Dan di bawah ini ialah imbasan Majlis Haul Sheikh Abdul Qadir al-Jailani yang diadakan pada tahun 2010. =)

video

Wednesday, April 6, 2011

كيجيرون = "KEJERON"


Alhamdulillah, dapat juak aku install huruf Arabic (Egypt) di laptop aku ini.
Hahaha...ya! Saya tengah "كيجيرون".....
Alhamdulillah...kaktok dah sik perlu rasa bersalah menulis ayat2 quran kerna sudah ada huruf2 Hijaiiyah yang sesuai dan lebih aula' digunakan untuk menulis hadith2 dan ayat quran. Sebelum tok, nulis dalam rumi. Khuatir, yang membaca salah pula makhraj dan bunyinya.
Manakan sama "كلبون" dengan "قلبون".
"Anjing" dengan "hati"??
Semuanya untuk menjaga martabat masing2.

p/s: Jawi saya dah lama berkarat...hahaha
Tak taulah yang ditulis kat atas itu betul ke tak....
blasah saja~~ =)

Alhamdulillah
^__^

Monday, April 4, 2011

DOA SYAIKH ALI JUM'AH-MUFTI MESIR

ٍSyaikh Ali Jum'ah
Mufti Negara Mesir Fadhilah Syaikh Doktor Ali Jum'ah mengeluarkan sebuah ultimatum kepada sekelompok orang yang telah menghancurkan sebahagian makam di beberapa propinsi dan mengisyaratkan bahwa tindakan tersebut telah keluar dari agama, akal dan kemanusiaan.

Mufti berbicara dengan keras ketika meriwayatkan perdebatan beliau dengan sekelompok orang yang menganggap bahwa makam adalah berhala. Beliau berkata, "Sesungguhnya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam telah meninggalkan 360 berhala di ka'bah dan tidak menghancurkannya walaupun beliau mampu, dan sesungguhnya Mesjid Nabawi mencakup makam Nabi Muhammad, Abu Bakar dan Umar bin Khattab." Beliau juga menolak tuntutan untuk
meruntuhkan makam Sayidina Husain dengan spontan beliau berkata, "Diam wahai orang-orang tercela… wahai pandir yang keji…moga Allah memotong kaki, tangan dan lehermu wahai kurang ajar. Hasbunallah wa ni'mal wakil." Dan seluruh jama'ah sholatpun mengaminkan perkataan beliau yang membuat dinding-dinding Mesjid Al Azhar menggema.

Selama khutbahnya di Mesjid Al Azhar hari ini, Mufti juga menuturkan bahwasanya kelompok tersebut berdalilkan dengan hadits yang mereka tidak memahami makna hadits tersebut, yaitu;

لعن الله اليهود والنصارى اتخذوا قبور أنبيائهم مساجد من دون الله

"Allah melaknat orang-orang Yahudi dan Nasrani, mereka telah mengambil kubur-kubur Nabi mereka sebagai tempat sujud selain daripada Allah"

Mereka tidak memahami bahwasanya tempat sujud yang dimaksud hadits adalah kubur yang dijadikan tujuan arah sujud bagi orang-orang yang sujud (bukan ke arah kiblat). Adapun umat Islam tidak akan mengambil kubur-kubur para walinya sebagai tujuan arah sujud mereka, berdalilkan dengan hadits Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam:

اللهم لا تجعل قبرى وثناً يعبد

"Ya Allah janganlah Engkau jadikan kuburku sebagai berhala yang disembah"

Doa tersebut juga menjadi penguat akan keterjagaan Umat Nabi Muhammad daripada menyembah kubur, tidak seperti yang telah dilakukan oleh umat-umat sebelumnya dimana mereka telah menjadikan kubur para walinya sebagai tujuan arah sujud.

Jama'ah Salafiyah Menuntut
Doktor Ali Jum'ah juga menggelar kelompok yang ingin menghancurkan kubur para wali Allah yang sholih sebagai orang-orang yang terlewat dan buta mata hatinya, sambil mengisyaratkan bahwa Pusat Penelitian Islam telah mengeluarkanbayan menegaskan bahwa meruntuhkan kubur adalah tindak kriminal dan perbuatan haram yang mengancam negara dan rakyat jatuh kepada fitnah berkepanjangan (la ya'lamu madaha illallah).

Mufti juga menegaskan bahwa walaupun kelompok tersebut menghafal alquran dan sunnah, namun mereka bukan orang-orang alim dan ilmu merekapun adalah imitasi, berdalilkan dengan hadits
إن أخوف ما أخافه عليكم رجلاً من أمتى قرأ القرآن حتى إذا رويت عليه بهجته مال على جاره بسيفه (فقطع أذنه)، وقال له أشركت، فقال له الصحابة يا رسول الله أيهما أحق بها الرامى أم المرمى، قال لهم الرسول بل الرامى"

"Sesungguhnya yang paling aku takutkan menimpa kalian adalah seseorang dari umatku yang membaca alquran hingga apabila disampaikan kepadanya keelokan dirinya, ia mengayunkan pedangnya kepada teman di sebelahnya (memotong telinganya)[1] dan berkata kepadanya: "kamu syirik". Maka sahabat bertanya kepada Rasul: Wahai Rasulullah, mana yang lebih pantas dengan kalimat itu, yang mencela atau yang dicela? Rasulullah menjawab: Tentulah yang mencela."

Mufti juga mengatakan bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallambersabda:

لا تختلفوا فتختلف قلوبكم، إذا رأيتم خلافاً فعليكم بالسواد الأعظم ومن شذشذا فى النار.. لا تجتمع أمتى على ضلالة.. ما راءه المسلمون حسن فهو عند الله حسن

"Janganlah kalian berpecah belah hingga berpecah belah hati kalian, apabila kalian melihat perpecahan maka hendaknya kalian bersama yang mayoritas… dan siapa yang menyendiri maka akan menyendiri di neraka… tidak akan berkumpul umatku dalam kesesatan… apa-apa yang dipandang kaum muslimin baik maka baik pulalah di sisi Allah."

Karena Islam untuk setiap masa dan tempat, mengkhitab setiap orang, oleh karena itu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

من سن سنة حسنة فله أجرها وأجر من عمل بها إلى يوم الدين، ومن سنة سيئة فعليه وزرها ووزر من عمل بها إلى يوم الدين

"Siapa yang memulai perbuatan baik maka baginya pahala dan pahala siapa-siapa yang mengamalkannya sampai hari kiamat, dan siapa yang memulai perbuatan buruk maka atasnya dosa dan dosa siapa-siapa yang mengamalkannya sampai hari kiamat."

Maka Rasul menyuruh kita untuk mempermudah dalam dunia dan memasukkan unsur-unsur Islam ke setiap masa dan penjuru. Al-Azhar Asy-Syarif yang kita banggakan ini adalah benteng Ahlus Sunnah wal Jama'ah dimana Al-Azharlah yang mengajarkan dunia dan manusia seluruhnya di timur dan barat.

Mufti juga berkata: Sebahagian orang telah mencari-cari mazhab pertengahan ini, itulah mazhab Al-Azhar karena Allah telah meninggikan kedudukan ilmu maka Allah memulai wahyunya dengan kalimat: iqro' bismirabbikalladzi kholaq, fas'alu ahla dzikri in kuntum laa ta'lamun. Al-Azhar adalah ilmu dan pendidikan. Dan meletakkan manhaj ilmu yang akurat dimana seorang murid berjumpa langsung gurunya untuk mengambil aqidah, syari'ah dan akhlak dan mengajarkan ilmu-ilmu yang membantunya untuk faham, Kemudian beliau menimpali: Sebahagian orang mencari ilmu agama ini hanya di atas kasur saja, di dalam rumah tanpa syaikh, sehingga hanya berhenti pada teks (zhohir) dan tidak menyentuh hakekat. Mereka hanya melihat permasalahan secara parsial, tidak menjangkau permasalahan secara global. Mereka mendahulukan yang khusus daripada yang umum dan mengutamakan kepentingan pribadi daripada kepentingan umat. Maka manhaj Al-Azhar dan para Syaikhnya dibangun atas dasar kasih sayang. Mereka mengkokohkan manhajnya di atas kelembutan dan menerima perbedaan. Maka kita Al-Azhar memandang Malikiyah, Hanafiyah, Syafi'iyah dan Hambaliyah adalah sama, hidup dan makan bersama-sama. Di Al-Azhar kita diajarkan untuk tidak bersedih terhadap apa yang hilang dan tidak bersenang-senang terhadap apa yang ada. Kita juga diajarkan agar tidak berbicara sebelum belajar. Manhaj Al-Azhar jauh dari sikap berlebih-lebihan karena kita mendengar dari Rasulullah dan beliau sendiri yang melarang dari perbuatan berlebih-lebihan. Maka ikutilah Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, cintailah beliau dan ahlul baitnya serta para wali sholihinnya."

Mufti melanjutkan, bahwasanya wajib bagi kita semua untuk mengikut Syaikhul Islam Syaikhul Azhar, Imamnya para imam umat Islam sedunia, seorang alim robbani yang menjadi tempat kita bergantung; Syaikh Ahmad Thoyyib dan ulama-ulama yang ada di belakang beliau. Mesir ini terjaga karena sholat dan doa mereka. Maka doakanlah untuk imam kita ini dalam sholat-sholatmu dan doakanlah Mesir agar aman dan tentram.


3 April 2011, pkl 11.38 pm





[1] Kiasan untuk kata menghujum (menyerang dengan kata-kata, mencela)

Makam Kepala Sayidina Husain bin Ali bin Abi Thalib ra di Kairo