SAHABAT PEMBACA! =)

Saturday, April 6, 2013

ABANG MISI :)




Pesakit: "Abang jururawat, best ke kerja di hospital? Dah lama ke kerja sini?"

Abang misi: "Bolehlah. Nak kata best, ada juga stressnya.

Tapi, selama 5 tahun kerja di sini, dapat banyak pengalaman yang bernilai yang orang luar di sana takkan dapat rasa."

Pesakit: "Apa yang best sangat tu? Nurse-nurse lawa-lawa eh?"

Abang misi: "Bukan. Tu tak best. Ada yang lagi best."

Pesakit: "Wah, apa dia?"

Abang misi: "Di sini setiap hari saya lihat pesakit meninggal dunia.

Kerja saya uruskan kencing berak mereka, bersihkan mereka hinggalah ke urusan jenazah.

Apa yang saya lihat sepanjang saya bekerja di hospital ni, betapa ramainya di antara mereka yang sudah meninggal..

sebelum meninggal meminta-minta sama ada dari waris atau jururawat untuk pegang naskhah al-Quran.

Ada yang tak boleh baca, ada yang suruh kami bacakan.

Ada juga yang tidak sempat sentuh al-Quran, tak sempat baca al-Quran, Allah telah pun mengambil nyawa mereka.

Bila dibacakan sahaja al-Quran pada mereka, berlinangan air mata.

Saya lihat betapa orang-orang yang berada di akhir nafas, majoriti nak sangat sentuh al-Quran.

Kalau boleh, nak mati dengan peluk al-Quran.

Pengalaman-pengalaman yang saya lalui di sini buat hati ini insaf.

Sedar satu perkara yang sangat penting."

Pesakit: "Hm. Apa dia?"

Abang misi: "Apa yang kita biasa pegang ketika kita masih sihat, apa yang kita biasa baca dan belai ketika masih hidup gembira tika tak datangnya sakit...

Itu jugalah yang kita akan dapat pegang dan sentuh di akhir hayat.

Jika kita selalu pegang handphone di tangan setiap masa, sibuk dengan gajet di tangan dan lalai kerananya, agak-agak di akhir hayat kita nanti...dapatkah kita sentuh dan pegang al-Quran? 

Sedangkan tangan kita tak biasa pegang al-Quran, sehari sekali pun susah nak belai dan belek al-Quran apatah lagi membaca atau mentadabburnya...Allah...Allah...

Sungguh, kita dah tak perlu handphone atau gajet di akhir nyawa kita..

kita sangat sangat memerlukan al-Quran...barulah kita sedar masa itu apa yang dah kita rugi...Allah..Allah..."

Pesakit: "(menitis air mata.....) Abang..bacakan saya al-Quran...saya tak boleh baca..buta tajwid... :( "

Abang misi tersenyum. Dikeluarkan al-Quran mini dari kocek bajunya........................

Tuesday, August 14, 2012

KEAMPUNAN & RAHMAT


Hakikatnya kita hamba yang berhajat....
Namun di penghujung Ramadhan ini apa yang lebih mahal dari hajat2 kita ialah berhajat kepada KEAMPUNAN & RAHMAT dari Allah...
Bimbing diri mengenang dosa yang tak pernah  berhenti kita lakukan sedar atau tidak sedar...
Biar sejadah basah dengan air mata menghina diri di hadapan Ilahi atas timbunan dosa dan taubat yang dilambat2kan bukan menangis semata2 kerana hajat2 yang belum termakbul olehNya...

Ingatilah wahai diri...
Orang yang cerdik ialah orang yang sentiasa ingat mati...
Dengan mengingati mati kita mampu hidup dengan baik di muka bumi ini...
Ramadhan masih bersisa sedikit hari lagi....
Bukan kerana Ramadhan....
Tapi agar ia menjadi titik mula untuk kita terus mengingatiNya di bulan2 akan datang....
Sucikan hati kita pada yang Maha Mentadbir Hati...
Perbanyakkan istighfar dan mengingat dosa...

Kenapa Nabi sarankan kita perbanyakkan doa malam-malam terakhir Ramadhan, memohon ampun berbanding memohon hajat. Supaya Allah ampunkan dosa2 kita.. Supaya doa kita tiada hijab dengan Allah. Kadang2, sebab doa tak termakbul sebab kita banyak dosa. Mari perbanyakkan istighfar, doa sungguh2 minta ampun pada Allah swt. ~ via FB Heliza Helmi

"Allahumma innaka 'afuwwun tuhibbul 'afwa fa'fu anni"
[Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku.]

26 Ramadhan 1433H
T_T

Sunday, August 5, 2012

UJIAN RAMADHAN.TITIK. =)


Satu hari ana dengar radio Era.fm Kuching.
Topik yang dibincangkan pada pagi itu ialah perangai pelik di bulan Ramadhan.
Ana simpulkan bahawa semua kes2 yang dibincangkan pagi itu adalah ujian di bulan Ramadhan.
Nak marah tiba2 padahal hari2 biasa tak pula marah sebegitu.
Tergopoh-gapah tiba2 padahal hari biasa sabar nya tinggi pula.
Dan banyak lagilah perangai pelik2 di bulan Ramadhan ni.

Ujian Ramadhan....ujian Ramadhan...
Hati ana turut terbabas di bulan Ramadhan ini.
Ana telah memilih untuk melalui satu jalan.
Jalan yang merupakan keputusan terbesar dalam hidup ana.
Dan...
Di bulan inilah, Allah beri satu ujian ketika mahu melangkah jauh di atas jalan itu.
Hati ana.....terbabas....



Bisikan2 "kalaulah aku tidak memilih jalan ini......." merajai fikiran ketika itu....


[Ketika dia sedih dia marah-marah. Semua ini tidak akan membuatkan hati terubat. Ini kerana Allah tidak menjadikan perkara sia-sia ubat bagi hati. Allah yang menjadikan kesedihan sudah tentu Allah juga yang mempunyai ubat kesedihan ini. Jadi, apa ubatnya? Saya ingin bawakan satu hadith yang diriwayatkan oleh Ibu Majah " Dari Abu Ishak bin Harith dari Ali R.A dia telah berkata, telah bersabda Rasullullah S.A.W, sebaik-baik ubat adalah al-Quran". ] - via ustazamin.com


Ana ingin terus tersenyum tabah...
Dalam senyum2 pun, air mata ana bagai empangan pecah...
Tak terkawal bila masanya ia mahu jatuh mengalir....
Ana ingin kuat...
Dan ana tidak mahu menyesali alamat mimpi dan petunjuk yang membulatkan hati ana melangkah di jalan ini...
Ana ingin berserah...
Lama-kelamaan dalam keadaan begini, pada mulanya ana ingatkan ana mahu berhenti saja...
Entah kenapa, dalam kemelut jiwa dan hati yang pecah ini, ada aura positif yang menyebabkan ana lebih yakin untuk meneruskan perjalanannya...

Akhirnya ana sedar satu hakikat...
Ana duduk diam di atas sejadah lalu ana bermuhasabah...


 Ana sudah bertawakkal...
:') Allah nak uji ana...
Dia beri ujian ini...
Dialah yang meletakkan ujian ini di bulan Ramadhan...
Semuanya dari Allahu Taala...
Ana sudah pilih jalan ini...
Allah mahu didik hati ana supaya kuat lagi...
Ana positif dan mahu positif lagi...
Dan Allah mahu ana SABAR dan KUATKAN KESABARAN lagi...



Ini cerita hati seorang hambaNya yang sudah bertawakkal...
Sejauh mana ujian ini membuat ana leka dalam kesedihan hati ataupun ana kuatkan diri menghargai dan melihat rahmat Allah yang Maha Luas daripada sekecil ujian itu....
Sejauh mana ana mampu bersangka baik dengan Allah atas usaha yang sudah ana serahkan natijahnya kepada Tuhan...
Biar hati ini berjalan atas rahmat dan redha Tuhan..
Bukan atas redha manusia semata2...

[Membaca al-Quran di antara cara merapatkan diri dengan Allah. Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Allah berfirman,  Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia (Surah ar-Ra’du ayat 28) 

Oleh yang demikian, jika kita bersedih, ambil al-Quran dan bacalah. Kita akan dilimpahi dengan ketenangan dan inysallah, Allah akan memberikan jalan keluar bagi segala permasalahan kita.] - via ustazamin.com


BERSERAH DAN BERTAWAKKAL.
UJIAN RAMADHAN.TITIK. =)

Wednesday, July 25, 2012

AMBILLAH MASA SEBANYAK-BANYAKNYA


6 Ramadhan 1433H. 
RAMADHAN KAREEM! ALLAHUAKRAM! ^__^



"Jahat mana kita pun, fitrah beragama untuk kembali pada Islam itu tetap ada. Cuma tak tahu bagaimana nak cari jalan pulang.  Siapa pun awak pada masa lalu, itu tak akan menghalang awak untuk jadi seorang muslimah/muslimin yang lebih baik pada masa akan datang. Kita kan ada Allah, kita ada tempat mengadu, kita tak akan forever alone. Itu yang penting. Nak jadi ohsem senang je, follow je apa yang Allah suruh. Agak-agak yang mana Allah tak suka tu, try la buang pelan-pelan. Hidup mati kita hanya kerana Allah. Siapa yang banyak memberi kepada kita? Allah. :')

Kalau rasa putus asa dalam perubahan, sabarlah, tutup mata pekakkan telinga kepada kata-kata yang menjatuhkan kita. Biarlah, bukan mereka yang masukkan kita ke dalam syurga neraka. Bukan mereka yang menimbang amalan kita. Bukan mereka yang tahu serba-serbi. Allah. DIA yang Maha Mengetahui segala isi hatimu. Ramadhan ini medan latihan."

Ana jumpa ini di laman Dr.Cinta Punya Belog.(sila Klik!)



Teringat ana zaman nama Tahun 3 UIAM Gombak, kalau tak silap tahun 2009. Ketika itu kami anak-anak Sarawak berprogram di Kem Herba Sungai Congkak di Ulu Langat, Selangor. Satu pesan yang ana tak boleh lupa sampai sekarang ialah kata-kata dari abang senior ana ketika beliau diajukan soalan oleh salah seorang peserta.






"Dalam hidup tok, pada satu peringkat kita akan rasa kita perlu berubah ke arah hidup yang lebih baik. Dan nak berubah bukan hal yang senang. Bukan sekejap malah ngambik masa yang lamak. Dan pasti dalam perjalanan nak berubah, kita akan dengar mulut urang macam2. Sigek jak pesan abang, sidak nya ya sikda hak nak ngato idup kita. Hak berubah ya hak kita. Jadi, ambik lah sebanyak2 masa pun agar kita boleh berubah kembali kepada Tuhan. Masa berubah ya pun hak kita. Sikda urang lain yang layak merampas masa berubah kita melainkan dirik kita sendirik. Kenak kuat, kenak berterusan!"

=) Jum kita mantapkan hati dan kuatkan diri untuk berubah.
=) Masa berubah itu milik kita, ambillah sebanyak2 masa yang kita mahu.
=) Allah memandang orang-orang yang berusaha untuk berubah. Jadi, senyumlah!

Tuesday, July 24, 2012

RAHSIA DI DALAM RAHSIA


5 Ramadhan 1433H. 
RAMADHAN KAREEM! ALLAHUAKRAM! ^__^



Alhamdulillah. Allah rezqikan, Allah pilih, Allah izinkan kita hidup dalam udara Ramadhan 1433H.
Sehari sebelum Ramadhan tiba, ana mendapat SMS.
Bumi ini kehilangan permatannya lagi.
Perginya seorang soleh yang bernama SYEIKH ABDUL GHANI IBN SOLEH AL-JA'FARI.


Selalu ana ingat kata murobbiy ana, apabila matinya seorang alim ulama' maka seluruh alam ini menangis.
Al-Fatihah.
Hati menginsafi bahawa kematian itu pasti.
Sehari2an sibuk dengan urusan dunia dan dunia.
Entah berapa minit untuk memikirkan bekal ke kubur kelak.
Dan sesungguhnya Allah berikan Ramadhan ini untuk kita.
Lakukan ibadah sebaik2nya umpama inilah Ramadhan kita yang terakhir.
AllahuRabbi. T_T

Ramadhan kali ini sedikit sebanyak mengajar ana untuk tidak risau dengan urusan dunia ini.
Urusan yang sudah tetap sempurna tertulis di Lauh Mahfuz.
Apatah lagi hanya kerana rahmatNya, terasa berkepit dengan al-Quran satu nikmat untuk BERINGAT!


Sepertimana tertulis dalam Hadis ke-4, sabda Nabi s.a.w di dalam Hadith 40 karangan Imam Nawawi:

"Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia......"

Sebagai manusia biasa, ya ana risau.
Adakah ini yang baik atau tidak baik buat ana..
Namun sesekali hadapkan jiwa yang resah dengan ayat2 cinta dalam kitab Hadis dan al-Quranul Karim, kita jadi BERINGAT!
Hakikatnya kita lupa pada hakikat.
=)

Menjadi orang yang belajar ilmu kejuruteraan, we fix things!
Tapi, RAHSIA TUHAN (rezeqi, ajal, maut, jodoh, dosa, pahala) tiada mampu budak kejuruteraan ini mengaturnya.
Petunjuk demi petunjuk datang tanpa ana mampu mengawalnya,
Datang seiring dengan doa yang tidak putus.
Apa sebenarnya yang ingin Allah sediakan buat ana?
Banyak kita minta dariNYA, kita minta tanpa JEMU.
Minta agar melangkah YAKIN.
HATI yang YAKIN dan MANTAP itu petunjuk dariNYA.
Urusan MASA HADAPAN ini, ana berserah sepenuhnya pada DIA.


Ana YAKIN semua ini ada hikmah selagi mana hati berasa senang dan tenang menghadapinya.
Percaturan taqdir ini adalah Rahsia-NYA.
Satu hari kelak akan tersingkap jua rahsiaNya ini.
Sementara itu, biarkan masa itu berlalu.
Hiduplah dengan baik.
Bedoa dan berusaha lagi menjadi hamba yang TAAT kepadaNya.
Bersederhana dan bersangka baiklah kepada Tuhan.
SABAR dan KUATKANLAH KESABARAN! =)

Madrasah Ramadhan ini datang tepat pada masanya,
Untuk muhasabah diri melalui setiap ayat2Nya yang dibaca.
Persediaan untuk melalui 11 bulan selepasnya.



Ya Rab, jika Engkau redha, maka hambaMu juga redha =)

Sunday, July 8, 2012

SEKUNTUM MAWAR HIJAU

"Aku sekuntum bunga yang berkelana mencari cinta di taman-taman Syurga-Mu"

Bismillah. (: with smile.
Ana terpandang sekuntum mawar hijau.
Ia menarik perhatian.
Ana terdiam sambil memikirkan KPI (key performance index)
Sebagai hamba kepada Tuhan.
Sebagai makhluk kepada Pencipta.


Sudah 5 bulan ana bermastautin kembali ke tanah tercinta ini.
Menyesuaikan diri dengan transformasi dari seorang pelajar universiti kepada seorang pekerja.
Mengubah hala dan matlamat hidup dari remaja riang kepada remaja lebih matang dan dewasa.
Mengekalkan sifat anak di mata ayahnda dan bonda yang semakin tua.
Semua itu perjuangan atau sedap ana sebut sebagai mujahadah.

Dan sekuntum mawar hijau ini menarik minda untuk duduk sebentar.
Sejauh mana ana mampu untuk menjaga HATI ana berjalan seiring dengan 3 matlamat di bawah dalam setiap tindakan ana:
  1. Menjadi HAMBA
  2. Meletakkan ALLAH di hadapan
  3. Merindui syafa'at RASULULLAH s.a.w di akhirat kelak

Susah nk jd insan soleh/solehah.
Susah Susah Susah.....
TAPI, kalau tak USAHA sampai ke hujung nyawa,
Rugi Rugi Rugi....

Semoga usia yang meningkat diiringi barokah dari hari ke hari,
moga tidaklah kita rugi.
Sesungguhnya Allah memandang USAHA, bukan sekadar hasilnya.
Semoga dikuatkan hati menjadi hamba Allah yang lebih baik.
Allahumma amin. 

Menitipkan lagu ini buat diri sendiri.
Biar menitis air mata mengenang diri yang masih belum mampu menjadi gadis kebanggaan Baginda s.a.w :'(





Allahumma Sholli 'ala Sayyidina Muhammad. :'(

Thursday, June 7, 2012

ALLAH ADA, ALLAH JAGA (=


Satu ketika, Allah mentaqdirkan satu perkenalan. Satu pertemuan. Perkenalan dan pertemuan kali pertama aku dan engkau. Kita berkawan, lama-kelamaan kita jadi sahabat. 2 perkataan yang sama maksudnya, tapi rasanya berbeza.

Kita kongsi gelak tawa dan suka duka…
Kita kongsi riuh rendah dan tangisan “run-run” tanpa kompromi…
Kita kongsi angan-angan dan do’a yang tak putus kepada Tuhan…
Kita kongsi cerita hati, cerita Nabi, cerita dunia dan cerita akhirat…
Kita tetap saling mengingat diri belum cukup sempurna di mata Tuhan…
Kita tetap saling menegur apa yang salah dan tak kena…
Hati yang satu kadangkala pecah…
Hati yang pecah bersatu kembali…

Satu ketika, Allah mentaqdirkan satu perpisahan. Kita menjauh. Kau dengan hala tuju hidupmu, aku dengan hala tuju hidupku. Ketika ini, aku pandang engkau, engkau pandang aku… bersama memori persahabatan kita.  Detik perpisahan tiba jua. Kau pergi, aku di sini. Atas kalimah “Laailahaillallah, Muhammadurrasulullah”, berpisahlah dua sahabat dengan sekuntum senyuman. :’) Dalam hati, hanya ada Tuhan Yang Maha Mengetahui apa lagi rencanaNya selepas ini. Kita redha, Kita Tawakkal. Allah Ada, Allah Jaga. YAKIN!

Allah sayang kita…
Sebab itu Dia pinjamkan engkau kepadaku…
Dia beri ujian ini supaya kita tabah….
Dia beri ujian ini supaya hati kuat…
Dia beri ujian ini supaya kita bersedia…
Kerana kelak pada masa yang ditetapkan…
Aku atau engkau, salah seorang yang akan pergi dulu menghadapNya…
Dan itulah perpisahan yang kekal abadi…
Ketika itu beringatlah, aku sudah tiada…tapi yang Maha Menciptakan aku takkan pernah mati…
Jadi, dari sekarang kena latih diri untuk hidup keranaNya, bukan kerana kita.
:’)

~ Aku mencintaimu kerana Allah dan Rasulullah s.a.w. ~
Semoga kita bersahabat di dunia dan syurgaNya kelak. 
Allahumma amin. :’)

:: 08062012-Jumu’ah Barokah-Pejabat JKR HQ Kuching ::

video

Ya Allah,
Sahabat saya tak seperti sahabat Nabisaw
Sahabat Nabi setia di sisi
Sahabat saya datang dan pergi.

Ya Allah,
Saya muhasabah, menerawang sendiri
Dari kecil ke saat ini
Ramai sudah bertandang di hati
Ramai juga yang datang dan pergi.

Ya Allah,
Sahabat ketawa, saya gembira
Sahabat sayu, saya syahdu
Sahabat layu, saya pilu
Sahabat cemerlang, saya gemilang.

Ya Allah,
Kawan saya, sahabat saya
Rahmati kami meniti usia
Terpisah kami di alam nyata
Temukan semula di taman syurga.

Ya Allah,
Sahabat saya, buah hati saya
Mesra kami penawar duka
Rindu kami menambah cinta
Rajuk kami membuah ceria.

Ya Allah,
Silaturrahiim kami, ukhwah fillah
Bermusuh kami, na'uzubillah
Berpisah mati, inshaAllah
Pengubat hati, do'a rabitah.