SAHABAT PEMBACA! =)

Monday, January 31, 2011

MESIR :: AKU YANG TERLEPAS PANDANG

Para demonstran mengelilingi sebuah lori air-kanon yang digunakan oleh polis untuk membubarkan protes di Kaherah pusat untuk menuntut pengusiran Presiden Hosni Mubarak dan panggilan untuk reformasi 25 Januari 2011. (Mohammed Abed / AFP / Getty Images) #

Ya, saya terlepas pandang mengikuti isu2 semasa. Salah sendiri tidak peka dengan keadaan negara dan masyarakat dunia lain. Inilah bahana ditelan kesibukan...Inilah pengajaran buat saya. Kerana pernah saya mendengar sabda Rasul tercinta yang lebih kurang bermaksud : Orang yang sejak bangun dari tidur di awal pagi namun tidak memikirkan masalah umat, maka ia bukan dari umatku...Allahu..

Mesir menggemparkan dunia. Isu-isu di Tunisia, Lubnan, dan Mesir berbeza, tapi kemarahan terakhir yang telah lama di pendam selama di semua tiga negara sebagai aduan dibawa ke jalan. Di Tunisia, di mana protes telah menggulingkan Presiden Zine el-Abidine Ben Ali, demonstrasi diteruskan berusaha untuk menggulingkan sekutu-sekutunya yang masih dalam kedudukan mereka. Sementara itu, kerajaan interim Tunisia telah mengeluarkan surat perintah penangkapan antarabangsa bagi bekas presiden dan ahli keluarganya. Di Lubnan, Sunni penyokong Perdana Menteri terguling Saad Hariri turun ke jalan dalam "hari kemarahan", membakar ban dan menyekat jalan di Tripoli dan Sidon. Saat itu di Mesir, di mana peristiwa yang paling dramatik dianggarkan sebagai protes terbesar dalam satu generasi menggoncang Kaherah. Para demonstran, banyak terpengaruh oleh peristiwa di Tunisia, menyeru menamatkan hampir 30 tahun kuasa oleh Presiden Hosni Mubarak. Dikumpulkan di sini adalah gambar-gambar dari ketiga-tiga negara.







Menarik: Sembahyang apabila diseru. Protes tetap protes.

# p/s: Dorang jugak telah memutuskan segala sistem perhubungan untuk rakyat, tak kiralah sms, telefon, social network macam facebook, twitter, myspace. Mereka tidak boleh berhubung antara satu sama lain. Semuanya out of service.

# Di sini, berita yang lebih menarik nabel taggedkan untuk pembaca setia. credit to:amri aziz | wakatabob.blogspot.com

Assalamualaikum
Kalau anda semua jenis yang tengok berita atau membaca surat khabar tentu anda akan terbaca tentang pergolakan dalaman yang berlaku di Mesir Tunisia dan Lubnan
dan semua pergolakan yang berlaku ini mempunyai sebab dan persamaan yang hampir sama
mari kita lihat


TUNISIA
Tunjuk perasaan mula berlaku mereka mula menuntut Presiden Zine El Abidine Ben Ali untuk berundur setelah 23 tahun memerintah Tunisia. Pemerintahan beliau yang dianggap "KUKU BESI" kerana rakyat mengalami penyusutan taraf hidup yang tinggi di mana berlaku kenaikan yang tak terkawal bagi harga barangan keperluan seperti susu dan roti. Selain itu sikap isteri Zeni yang boros turut menyerlahkan "KUKU BESI "beliau. Selain itu dia turut mencuri kekayaan negara Tunisia dengan membawa keluar jongkong emas sebanyak £35juta sebelum diusir. Walaupun Zeni sudahpun ditumbangkan dan kerajaan baru dibentuk tetapi tunjuk perasaan terus melakukan demonstrasi kerana enggan mengiktiraf pemerintah sedia ada kerana ia mengandungi lapan menteri dari rejim bekas presiden yang melarikan.


MESIR
Keadaan yang lebih kurang sama berlaku bila Presiden Hosni Mubarak dituntut untuk berundur oleh rakyat Mesir itu sendiri. Beliau yang telah menimpin selama 30 tahun dikatakan tidak menghiraukan kebajikan rakyat dimana pengangguran dan rasuah berleluasa. Tempoh 30 tahun yang terlampau lama ini menimbulkan rasa tak puas hati rakyat. Ura ura yang mengatakan bahawa jawatan presiden selepas ini akan diturunkan keapda anaknya menambahkan lagi kemarahan rakyat yang sudah lama terpendam. Umpama mencurahkan petrol ke api...

Situasi kedua dua negara ini hampir sama dalam beberapa aspek:
1-Kepimpinan yang korup dan mementingkan diri. Negara adalah untuk rakyat dan sebagai pemimpin bertanggungjawab untuk menjaga kebajikan rakyat. Sekiranya kebajikan rakyat terabai dan pemimpin itu dibutakan dengan nikmat harta maka rakyat akan merusuk kerana merasakan ketidak adilan.

2-Tempoh pemerintahan yang terlampau lama. Kedua dua presiden ini memimpin sudah terlampau lama. 23 tahun bagi Zeni dan 30 tahun bagi Hosni. Satu tempoh yang lama dan akan menimbulkan kemarahan rakyat apabila dalam tempoh itu kebajikan mereka terabai. Idea idea mereka mungkin tidak lagi relevan dengan kehendak rakyat dan kelemahan pemerintahan mereka sudah dikesan rakyat dan bagi rakyat sudah tiba masanya mereka berundur tetapi keengganan mereka mereka berundur kerana kuasa menegangkan keadaan ini

3-Kebajikan rakyat yang terabai. Kehidupan ekonomi kedua dua negara ini terabai kerana berlaku peningkatan dalam harga barang asas seperti keperluan makanan. Kenaikan ini akan mengurangkan kuasa beli rakyat dan rakyat merasakan mereka semakin miskin tetapi pemimpin mereka hidup kaya raya.

Ketiga tiga faktor umum ini akhirnya membawa kepada situasi yang berlaku di Mesir dan Tunisia. Tetapi cuba kita fikir. Adakah negara bertuah kita ini akan berlaku keadaan seperti ini
insyaAllah tidak sekiranya pemimpin menjaga kebajikan rakyat dan berkhidmat demi kehidupan rakyat dan bukannya demi kehidupan mereka. Saya tidak mahu untuk mengulas secara berlebihn dan menjadi extremis pihak politik di Malaysia (pembangkang dan kerajaan) tetapi tidak kira siapa pun yang memerintah negara ini perlulah memerintah demi kesejahteraan rakyat.

Contohilah Khalifah Umar Abdul Aziz. Walaupun tempoh pemerintahan beliau amat singkat tetapi sifat baginda yang sanggup bersusah dan berkhidmat ikhlas untuk rakyat telah menjadikan kerajaan ketika itu kuat dan penentangn yang berlaku dapat dikurangkan

Sekiranya kerajaan menjaga kebajikan rakyat maka tiada sebab pembangkang untuk membangkang. Kepada pemimpin negara yang tercinta ini janganlah dibutakan dengan kuasa dan harta. Buruk padahnya untuk anda dan negara.

http://nakbebel.blogspot.com/2011/01/apa-sebenarnya-yang-berlaku-di-egpyt.html

Thursday, January 20, 2011

SANG PENCINTA

MODE: M.Nasir menghantuiku dalam minggu ini...pahal tok? pahal tok? Buang tabiat kah? Hohoho, lirik2 lagu penuh makna. Salah satunya Sang Pencinta:

Menanti satu detik pandangan magis mu
Cukup untuk meredakan rindu duniawi
Segala dugaan dan pesona
Menjadi irama indah
Kesakitan ragaku
Berlalu pergi
Tiada bererti

Pada Mu jua
Tertuju segala jalan
Pada Mu jua
Cinta ku serahkan
Kerna hati seorang pencinta
Pandangannya satu
Matanya hanya melihat Dia
Yang melihatnya
Hanya Dia kekasihnya

Sang Pencinta...
Hanya Dia merasa
Semangat sebuah pengorbanan
Sang Pencinta...
Hanya Dia mengerti
Persoalan percintaan ini
Cinta ini

Pada Mu jua
Tertuju segala jalan
Pada Mu jua
Cinta ku serahkan
Kerna hati seorang pencinta
Pandangannya satu
Matanya hanya melihat Dia
Yang melihatnya
Hanya Dia kekasihnya

Sang Pencinta...
Hanya Dia merasa
Semangat sebuah pengorbanan
Sang Pencinta...
Rela menderita
Agar rindu batinnya terubat
Mengenang Dia
Cinta yang dipuja
Mengenang Dia
Cinta yang diredha
Hanya Dia
Mengenang Dia
Hanya Dia


Tuesday, January 18, 2011

DIHEMPUK GUNUNG SANTUBONG!

Seusai membaca entri Nikmat & Musibah karangan adik saya yang sorang ni, terdetik hati saya pada seorang teman.

Apakah khabar dirinya di sana? Ya, saya bersetuju. Bukan senang menangguh pengajian. Bagi saya, ia satu keputusan besar dalam hidup. Saya jadi terkesima pabila mendengar orang nak menangguh2 pengajian ni.

Namun, saya rasa bagi pelajar2 yang diberikan kesihatan, masih berkudrat meneruskan pengajian kalian, kamu semua pandanglah rakan2 yang terpaksa melakukan perkara sebaliknya. Mengambil keputusan itu bukan kehendak dirinya, bahkan kita pun tidak mahu.

Melalui hari2 di universiti, mendengar syarahan dari pensyarah2, dihempuk pula dengan tugasan dan projek2 menggunung umpama Gunung Santubong, lama2 kerap kita jemu, rasa letih, malas dan bosan dengan putaran hidup begini.


Andai datang perasaan ini padamu, kenangkan rakan2mu yang tiada peluang sepertimu. Impian kita sama, mengingini segulung ijazah demi mengukir senyuman di wajah ayahnda dan bonda. Berbaloi2 mendidik dan memberikan pendidikan pada kita.

Marilah kita bersyukur kawan2. Dirimu masih beruntung. Laluilah perjalananmu di taman ilmu ini dengan mengharapkan redha dariNya. Semoga urusan kita semua dipermudahkan. Doakan jua buat rakan2 yang tertangguh pengajiannya ini.

Kejayaan itu rezeki. Semua orang akan mendapat rezeki masing2. Bezanya cepat atau lambat saja. Bersyukurlah! =)

Monday, January 17, 2011

USIA VS AMALAN



16 Januari ialah tarikh lahir rakan sebilik saya, Sharifah Bahiyah Syed Hanapi. (Slamat Hari Lahir, Kak Pah). Meningkat usianya 24 tahun, maka seterusnya akan diikuti kami satu geng mengikut tarikh kelahiran masing2.

Semenjak dua menjak ni, saya berminat mencari pekerjaan sambilan. Sambil mengenangkan usia saya yang juga akan naik andai diizinkan oleh-Nya, saya juga terkenang2kan kawan2 lama yang sebaya. Ada yang sudah punya pekerjaan, malah mungkin sudah 2-3 tahun punyai pekerjaan tetap.

Namun, bukanlah nak kata saya ini terdesak sangat atau cemburu sangat nak cari duit (dalam kata lain mencium bau duit), tapi ia sebenarnya suatu kepuasan sesuai dengan usia ini berusaha merancang kewangan sendiri. Tapi, risau jugaklah kalo sebut bab2 duit ni dalam situasi skarang nih....Allahu...

Saya pernah terrrrrrrrrrrrrrrjebak dalam suatu ucapan umum dalam satu bisnes ni. Aduhai, dalam hati macam nak lari time2 tu jugak. Tapi saya teringat la satu ayat dari sorang mamat ni.

Dia berkata, "Cuba kamu bayangkan budak2 U lain sama umo dengan kamu. Ape dieorang buat skarang? Carik duit dik...kita ni kat UIA grad umo 24, 25...paling lambat nak rase pengalaman kerja ini. Orang lain dah ade simpanan, kita pulak buat hutang kat U ni."

Sesekali saya mengiakan kata2nya. Namun, seperti yang saya katakan tadi, saya belum terdesak nak fokus betul2 bab2 carik duit ni. Sekadar ingin mencari pengalaman, sesuai dengan keadaan saya yang masih belajar, dan saya juga masih teruja ingin menghargai setiap detik di alam kampus ini, maka saya memburu kerja sambilan yang betul2 sambil2an jer.

Saya tak brapa nak kesah gaji brapa, untung brapa...tak kesah...tu rezeki. Cuma, saya amat menghargai PENGALAMAN di alam pekerjaan ni. ^__^




Hehe...mudah2an Allah mudahkan jalan ini. Lawak juga pabila mengenangkan saat2 makan2 di Domino's Pizza malam kelmarin, adalah seorang sahabat saya ni dok hitung2 umur.

"Alamak! Tahun depan 2012, 25 dah weyh!!! Taknak2! Tuenyerrr!"

Sengih2 jugaklah saya mendengarnya. Namun jauh di sudut hati, ada apa pabila nombor2 ni sebenarnya?

Pertambahan usia, kita harapkan ada barokah yang mengiringi. Pesanan utama yang paling mencabar saya ingat ialah daripada seorang abang senior.

"Kalau usia dah 27 tahun, tapi solat masih macam 14 tahun. Naik lagi usia 30 tahun, tapi solat masih macam 15 tahun. Tiada penambahbaikan dan itu suatu kerugian."

Saya akan ingat sampai bila2 kerana ianya semangat untuk memperbaiki solat kita. Asyik2 baca "3 Qul" atau Juz 'Amma jer kan....huhu

Allahu Allah...Masa itu terus berlalu. Walaupun kematian itu PASTI, semoga yang datang dan pergi dalam kamus hidup ini, memberi sebanyak2nya kebaikan buat diri ini. Mudahan matiku nanti dalam Husnul Khotimah...ameen

Alhamdulillah fi kulli hal ^____^

Wednesday, January 12, 2011

MENANTI BELAHAN JIWA


Alhamdulillah. Inilah jawapan buat adindaku yang meluahkan resah jiwa muda semenjak kebelakngan ini. Mendengar luahannya mengundang diamku yang panjang. Untuk menyantuni fitrah cinta yang hadir dalam hati manusia ini, harus diiringi mujahadah yang bersungguh2. Bacalah wahai adinda....


Kegelisahan, kedukaan dan air mata adalah sebahagian daripada sketsa hidup dan kehidupan kita sekalian hamba di dunia ini. Titisan air mata yang bermuara dari hati dan berselaputkan kegelisahan jiwa terkadang memilukan hingga mencipta keresahan dan kebimbangan. Kedukaan kerana kerinduan yang teramat sangat dalamnya menyebabkan kepedihan yang menyesakkan ruang dada. Jiwa yang rapuh pun mengadu, berkeluh-kesah pada alam serta isinya, bertanya di manakah pasangan jiwa berada. Lalu hati mencipta serpihan kegelisahan, bagai anak kecil yang kehilangan ibunya.

Keinginan bertemu pasangan jiwa, bukankah itu sebuah fitrah seorang hamba? Semua itu hadir tanpa disedari sebelumnya hingga tanpa sedar telah menjadi sebahagian hidup yang tidak boleh dipisahkan lagi. Letih... Sungguh letih jiwa raga. Sendiri mengayuh biduk kecil dengan rasa hampa tanpa tahu adakah belahan jiwa di luar sana? Alahai... kehidupan manusia bukan hanya untuk dunia fana ini sahaja kerana masih ada akhirat yang kekal abadi. Memang, setiap manusia telah diciptakan berpasangan, namun tak hanya dibatasi oleh dunia fana ini sahaja. Seseorang yang belum menemui pasangan jiwanya, Insyaallah akan dipertemukan suatu hari nanti.

Keresahan dan kegelisahan janganlah sampai mengubah pandangan kepada Pemilik Cinta. Berserahlah kepada Maha Pemurah. Kembalikan segala urusan hanya kepadanya, kerana Dia Maha Memberi dan Maha Pengasih. Ikhtiar, munajat serta untaian doa tiada habis-habisnya dicurahkan kepada Pemilik Hati. Tak usah membandingkan diri dengan orang lain kerana Dia pasti memberikan yang terbaik untuk setiap hamba-Nya, meskipun adakalanya kita sekalian hamba tidak menyedarinya.

Usahlah dirimu bersedih lalu menangis di penghujung malam kerana tak kunjung usai memikirkan siapa kiranya pasangan jiwa. Menangislah kerana air mata permohonan kepada-Nya di setiap sujud dan keheningan pekat malam. Jadikan hidup ini penuh dengan harapan yang baik kepada Pemilik Jiwa. Bersiap menghadapi putaran waktu hingga setiap gerak langkah serta helaan nafas bernilai ibadah kepada Maha Pencipta. Bukankah kalau sudah saatnya tiba, jodoh tidak akan lari ke mana kerana sejak roh telah menyatu dengan jasad, siapa belahan jiwamu telah tersurat.

Sabarlah, bukankah mentari akan selalu menghiasi pagi dan malam senantiasa indah dengan sinar lembut rembulan dipagar bintang. Senyum dan hapuskanlah air matamu serta hilangkanlah lara di jiwa. Terimalah semua sebagai sebahagian kembara kehidupan yang akan menemui rahsia di sebalik titian kehidupan yang kau jalani. Hingga, kelak kau akan rasakan tidak ada lagi riak kegelisahan dan keresahan saat bersendirian.

mm

Sab, 01 Jan 2011 01:20 | Syahida Idris | Editor: Rasailul Ashwaq

Bertanya dimanakah pasangan jiwa berada,

Menangis mencari2 siapakah gerangannya,

Aduhai adindaku,

Makna hidup bukan sekadar itu,

Tiada gusar perlu digaris,

Pabila yakin janji TuhanMu,

Menangislah kerana banyaknya dosa2mu,

Bertanyalah dimana akhirnya nanti tempatmu,

Selebihnya jadikan sebagai kembara hidup,

Usia mudamu isilah dengan ilmu penuh di dada,

Sambil2 berdoa sebagai sandaran dan usaha,

Lalui penuh syukur dan redha,

Kulepaskan jua penuh redha...

(^_~)

*

Sunday, January 9, 2011

NILAI USRAH HARI INI

Hujung minggu yang benar2 sibuk. Bermula dari petang Jumaat sehingga Ahad seolah2 saya melalui Kuala Lumpur tracking...hohoho

Mata yang mengantuk ini ingin saya sudahi dengan entri ini sebagai muhasabah saya. Minggu ini saya bertemu dengan pelbagai golongan manusia dengan pelbagai ragam. Ada yang membahagiakan dan ada juga yang memeningkan kepala saya sehingga saya perlu beristighfar agar saya lakukan dengan ikhlas. Karenah....karenah...cerita masyarakat yang sungguh pelbagai apabila dihadapkan kepada saya, hanya diam dan berfikir sahaja yang mampu saya lakukan.

Namun, di entri ini saya hanya mahu berkongsi tentang nilai usrah di KLCC hari ini. Pengisian dari senior2 memberikan sedikit sebanyak semangat. Namun, sesuatu yang membuat saya hampir bergenang air mata ialah pengisian Kak Shazni.

Sepanjang dia berkongsi itu, saya cuba memberi nilaian tentang segala aturan2 yang berlaku dalam hidup saya semenjak semester baru ini bermula. HIKMAH versus WEAKNESSES.

Sukar sebenarnya untuk saya bangkit menghadapi kenyataan. 4 minggu yang berlalu saya cuba bersabar dan mengambil masa untuk menyesuaikan emosi dengan situasi. Bersabar mendengar pandangan2 orang sekeliling, keluarga dan kawan2. Pelan rancangan hidup saya sudah cantik diukir di atas kertas. Saya berusaha sepenuh hati saya mencapai matlamat2 utama. Ada yang mampu saya kuasai, ada juga yang di luar keyakinan saya untuk menguasai yang akhirnya saya kecundang. Saya lelah...lelah untuk menangisi apa yang berlaku ini.

Saya bukan bodoh untuk sengaja membiarkan diri saya kecundang. Saya benci untuk mempersoalkan taqdir buruk ini. Allahu...cukuplah sekadar itu. DIA memberi itu, maka itulah rezeki saya MESTI terima walaupun jauh di sudut hati ini penuh persoalan "Kalaulah aku .....". Penuh dengan "Alangkah baiknya kalau....".

bila hati basah dengan peringatan, MESTI redha.dah merancang pelan hidup sebaik2nya, dah berusaha sekuat2 hati...siapa sangka Allah masih tak izinkan...jadi redhalah atas penundaan rancangan itu. Ada rancangan yang lebih baik ALLAH sediakan buat saya
:: HIKMAH vs WEAKNESSES ::


Jiwa ini agaknya lupa. Lupa untuk bersyukur dan redha.

Dalam perjalanan pulang ke kampus, budak yang semakin menua di sini mencapai resolusi. Kamu bukan pekak, bisu, buta, kaki atau tangan. Kamu bukan juga terencat akal. Cukup sempurna sifatmu untuk kamu sempurnakan perjuanganmu. Laluilah baki masa yang ada sebaik2nya. Masa jihad kamu di sini bahkan dipanjangkan. Semoga mati kamu nanti, mati dalam jihad ini.

Tiada satupun yang aku sesali!

Friday, January 7, 2011

DIALAH ULAMA' PEWARIS NABI ZAMAN INI


Sedikit rasa terkilan jika saya dengan semangat bercerita tentang ziarah ulama' keturunanRasulullah s.a.w, Habib Umar bin Hafidz, namun akhirnya direspon: "Siapa dia? Tak kenal pun."

Anda yang hidup dalam tahun 2011 ini saya sarankan rajin2lah mengenali ulama'2 yang murshid. Kalau artis dalam dan luar Malaysia anda kenal, hafal pula latar belakang mereka, ikut pula perkembangan semasa, mari sini saya perkenalkan satu sosok masyarakat yang WAJIB anda cintai dan kenali kerana dia adalah dari nasab keturunan Rasulullah s.a.w. Dialah ahlul baiyt yang hidup pada zaman kita, generasi yang ke-39. Jangan tak kenal, weyhhhh!!

Allahu....kalau anda mahu tahu, tanda2 cintakan Nabi s.a.w ialah mencintai ahli keluarganya. Siapa yang tidak cintakan ahli keluarganya, jangan mimpi untuk mendapatkan syafa'at dari Baginda Rasulullah s.a.w. Kalau anda masih tidak percaya, dan kalau susah sangat nak cari buku atau hadir ke kuliah2 beliau, taip saja namanya di laman Mr. Google. InsyaAllah sedikit sebanyak anda akan sedar masih ada lagi ahli keluarga keturunan Nabi s.a.w yang masih hidup di zaman ini!

Akhir kata, saya ingin menjemput anda ke:


Ayuh kawan2! Kalau kita ni tak mampu nak pegi Hadramaut menuntut ilmu dengan beliau, inilah sebaik2 peluang yang ada! =)