SAHABAT PEMBACA! =)

Thursday, July 29, 2010

NILAI NISFU SYA'BAN

Petang 15 Sya'aban saya penuhi dengan undangan ke Majlis Berbuka Puasa di rumah Sheikh Fuad Kamaluddin al-Maliki. Tidak tahu pula Tuan Sheikh adakan majlis sempena meraikan Nisfu Sya'aban. Namun, rezeki diterima...syukur alhamdulillah...



Dua bahagian di rumah yang bakal dijadikan madrasah itu memisahkan saf muslimin dengan saf muslimat. Saya terkejut apabila Tuan Sheikh sendiri mengimami solat maghrib bersama saf muslimah. Mudahan ada berkat dari doa2 ulama' ini.

Usai solat Maghrib, kami berbuka puasa dengan nasi minyak dan daging kambing. Makanan sunnah, kata isteri saudara Abdul Muntaqim, adik Noor Adibah Othman. Dan, lain2 lagi juadah dan kuih-muih.

Usai solat Isyak pula, saat2 yang saya nantikan. Agak lama juga merindui ilmu2 beliau. Beliau membuka majlis dengan muqaddimah yang cukup tersentuh.

"Semoga tuan2 dan puan2 dianugerahkan hati yang merasai suasana sekeliling terutamanya yang berlaku pada Rasulullah S.A.W. Hati yang sentiasa tahu tentang Kekasih Allah itu. Sedihnya Rasulullah, kita akan turut bersedih. Riang Rasulullah menyebabkan kita turut merasa riang. Begitulah sepatutnya perasaan kekasih kepada Kekasih Nya..."

17 bulan 3 hari merupakan tempoh Rasulullah S.A.W dilanda kesedihan disebabkan penghinaan, cacian, hinaan dan ditempelak Yahudi. Maka, Allah angkat Nabi, hilangkan kesedihan Baginda dan akhirnya kiblat umat Islam ditukar dari Masjidil Aqsa ke Masjidil Haram.

Maka, 15 Sya'ban merupakan hari kesedihan dan kehinaan bagi orang Yahudi dan sepatutnya menjadi hari kegembiraan umat Islam kerana Allah telah menyempurnakan hajat Rasulullah S.A.W iaitu untuk memindahkan kiblat.

Malaikat berkata kepada Rasulullah S.A.W: "Sesungguhnya kami sentiasa melihat engkau mendongak mukamu ke arah langit, wahai Muhammad".

Cerita Tuan Sheikh lagi, Allah beri Nabi...Nabi tak mintak. Baginda sekadar mendongak2kan mukanya KALAU2 Allah arahkan Jibril untuk menyampaikan wahyu agar menukar kkblat ke Masjidil Haram. Wajah Nabi sentiasa dilihat Allah, maka berkatlah orang2 yang melihat wajah nabi. Dan berkat jugalah orang 2 yang melihat wajah orang2 yang melihat wajah Nabi..Allahu Allah...rajin2kan berdampingan dengan ulama'2 dan guru2 yang mursyid...

Allah tidak menetapkan untuk Rasulullah S.A.W memalingkan wajahnya ke Masjidil haram, tetapi Allah berkata pada Nabi: Palingkan wajahmu ke arah kiblat yang engkau sukai. Ini bermakna ke mana sahaja yang Nabi sukai. Maka, kata Tuan Shiekh, kita lihat di sini syariat itu sentiasa dalam tangan Rasulullah kerana Allah kata ikut kehendak dan kemahuan Baginda.

Redha Nabi, maka Allah juga redha pada kita. Tak pernah Allah murka kepada Rasulullah. Ini satu lagi kelebihan yang dianugerahkan buat Baginda. Para Nabi2 lain tidak tahu sama ada mereka diredhai atau dimurkai Allah. Tapi, Rasulullah S.A.W tahu. Allah tak pernah marah dengannya, tak pernah kecil hati dengan Baginda.Kita selalu menyebut redha Allah terletak pada redha ibu bapa. Tapi, jarang sekali kita ingat keutamaan redha Rasulullah.

Dan, apabila kita berkumpul pada Hari Nifsu Sya'aban, kita gembira dengan kegembiraan Rasulullah, riang dengan keriangan Rasulullah. Nabi Musa menangis dan berkata kepada Rasulullah S.A.W: "Engkau muda2 lagi, umatmu ramai daripada umatku". Menurut Tuan Sheikh, bukan itu sahaja, ditambah lagi ahli2 syurga serami 120 saf, 80 saf umat Muhammad, 40 saf umat2 lain berkongsi.

Allah memerintahkan kita, membalas jasa Nabi. Tapi, kalau kita fikir2, tidak mungkin kita mampu membalas jasa Baginda. Kita tak mampu. Jadi, kita harus rajin2 berdoa kepada ALLAH agar Dia membalas jasa2 Nabi kita sebab siapalah kita nak balas jasa2 Rasulullah. Abu Sufian berkata: Tak pernah aku melihat aku melihat orang2 yang sangat mengasihi Rasulullah S.A.W seperti kasihnya para sahabatnya.

Tuan Sheikh menyelitkan bahawa orang-orang yang mati dalam keadaan su'ul khatimah adalah kerana mereka tidak menghargai nikmat Iman yang diberikan pada mereka.

Satu kisah lagi, ketika mana Aisyah menjahit pakaian, jatuh jarum dari tangannya. Tidak dapat dicari dengan keterbatasan cahaya. Rasulullah S.A.W masuk ke bilik Aisyah, lalu bercahaya bilik tersebut sehingga membolehkan Aisyah mampu mengambil semula jarum itu. Lalu Aisyah membuat dan mengalunkan syair buat Baginda dan Rasulullah sungguh gembira. Lalu dikucupnya di antara dua kening Aisyah. Baginda bersabda:

"Celakalah, wahai Humaira, bagi sesiapa yang tidak dapat melihat aku di hari Akhirat kelak". Baginda mengulangi sabdanya sebanyak 3 kali.

Apabila bertemu aku, mereka lebih suka dari bertemu anak bininya, lebih suka dari bertemu duni dan seisinya. Lebih terasa nikmat bertemu aku daripada nikmat dunia dan seisinya.

Aisyah seraya bertanya: "Siapa ya Rasulullah?"
Rasulullah menjawab: "Orang yang apabila disebut namaku disisinya, dia tidak mengucap selawat dan salam ke atasku."

Sedikit pedoman dari Tuan Sheikh, umat dalam dunia ini, berapa ramai yang berhimpun kerana Muhammad? Selalu dapat berhimpun untuk hari Keluarga, hari lahir dan sebagainya.

Memetik bait2 qasidah: Cahaya Matahari berasa malu dengan sinar Rasulullah. Kerana matahari memberi manfaat untuk jasad, tapi cahaya Muhammad memberi manfaat untuk batin.

Wallahu a'lam.
Segala kesalahan fakta amatlah dialu2kan untuk diperbetulkan...

=)

Saturday, July 24, 2010

BAIK-BAIK SAYANG

=) Lagu "Baik-baik Sayang" dari Wali Band sedap didengar, namun saya tak ambil endah pada mulanya. Suatu hari, ketika saya sedang menjahit baju kurung, saya pelik lagu ini dimainkan berulang2. Saya ingatkan adik2 saya yang sedang melayang perasaan jiwangnya...namun saya silap. Rupa2nya AYAH saya....=)

Saya teringat semula pada ayah pabila dengar lagu ini. Saya cari liriknya, dan saya sungguh terharu sambil terbayang2 wajah ayah... =''') Merindui kasihmu, tak terbalas wahai ayah...

Aku tak ingin kau menangis bersedih
Sudahi air mata darimu
Yang aku ingin arti hadir diriku
Kan menghapus dukamu sayang

Karna bagiku kau kehormatanku
Dengarkan dengarkan aku

Reff:
Hanya satu pintaku untukmu dan hidupku
Baik baik sayang ada aku untukmu
Hanya satu pintaku disiang dan malammu
Baik baik sayang karna aku untukmu

Semua keinginan akan aku lakukan
Sekuat semampuku sayang
Karna bagiku kau kehormatanku
Dengarkan dengarkan aku

Hanya satu pintaku untukmu dan hidupku
Baik baik sayang ada aku untukmu
Hanya satu pintaku disiang dan malammu
Baik baik sayang karna aku untukmu



Ingatlah orang-orang yang tersayang...='')

Friday, July 23, 2010

SEMANGAT KUAT ITU TERPENDAM

Hari ini Allah berikan masa untukku luangkan bersama sahabat teristimewa, Sheril Aida Sulainan. Ini sekadar rasa hatiku, tidak tahu untuk kukongsikan di mana. Biar hati ini yang berbicara. Tidak akan sama jika aku ceritakan dari bibir.

Dari corong telefon bimbit, aku dengar suaranya sungguh lemah. Dan aku hairan, mengapa aku kurang jelas sebutan kata2nya.


Selepas perbualan singkat dari telefon itu, terus aku ke kamarnya di Mahallah Aminah, berdepan dengan Mahallah Asma', kolej kediamanku. Seminggu tidak bertemu membibitkan rasa rindu....dan risau. Salam kuberi, Aida lekas membuka pintu. Senyuman bertaut beserta salam dan peluk...kerinduan...

Aku mengambil tempat di hujung katil, bertentang dengannya. Satu persatu kutanya khabar kesihatannya. Dia bercerita dengan penuh sabar kerana dirinya sungguh lemah. Sesekali, ada air bertakung di bibir mata. Aku cuba menahan. Tidak boleh aku titiskan di hadapan Aida. Kerana dalam rasa lemah itu, semangatnya masih kuat seperti dahulu. Namun ia sungguh terbatas dalam fizikal selemah itu. Dia kuat dalam lemahnya, maka aku harus lebih kuat.

Terbukti, telingaku tidak silap mendengar. Tidak berapa cekap telinga ini menangkap butir2 kata2nya. Aku dengan Aida tiada yang harus kami tapiskan untuk berbicara. Aku bertanya, mengapa dia bercakap seperti itu. Dia tidak terasa dengan soalan itu. Rupa2nya, air liurnya terasa pahit untuk ditelan. Maka, harus kerap dibuang. Sebab itu, percakapannya sedikit terganggu. Aku hanya terdiam, membuka ruang hati menerima apa yang dilihat.

Aku beralih, duduk di sebelah Aida. Biar terasa lebih dekatnya. Ada panggilan telefon dari ibunya. Aida terlupa hari ini hari Jumaat, maka dia tersalah melihat jadualnya. Dia memberitahu ibunya. Setelah itu, kuambil "Confirmation Slip" itu. Kuminta kertas putih dan beberapa pen warna. Sambil kami berbual, aku lakarkan jadual waktu kelasnya. Mudah2an dia lebih jelas...

Selepas Asar, kutemaninya memunggah barang2nya dari hostel lamanya, Mahallah Nusaibah. Aku memandu kereta seorang sahabat dan mengambil Aida di perhentian bas. Sesekali dia mengatakan dia sangat mengantuk. Kupandang wajahnya, kupasti itulah kesan ubat yang dia harus makan. Jalannya sedikit terhuyung-hayang, namun dia gagahkan dirinya memunggah barang2nya dari stor itu bersama kami. Sesekali tanganku laju menahan badannya, risau dia hilang pertimbangan. Dan sesekali juga, dia menyanyi2 kecil...lagu "Your Mother" dari Yusuf Islam. Kutahu dia ingin berlagak biasa, dia ingin menenangkan dirinya juga diri kami agar tidak risau akan keadaannya. Allahu Allah...air mataku bertakung lagi.. =''''|

Hari ini tiada perasaan lain hadir di hatiku selain redha atas apa yang telah berlaku. Aku tewas jua dalam hambatan perasaan ini dan akhirnya aku tumpahkan dalam doa2ku. Pertemuan ini di bawah madrasah PERKEPIS, namun manis ukhwah ini melebihi segala2nya. Mengingati Aida pasti seiring dengan air mata. Aku tidak seampuh kudratnya. Dia masih bersyukur dengan keadaannya. Setiap hari berteman ayat Quran agar sebagai pendinding diri, penguat dalamannya.

Ramai adik2 dan sahabat2 mencari Aida, pelik tiada berita darinya. Bahkan ahli keluarganya menelefonku bertanyakan khabar Aida tatkala Aida tiada kudrat pun untuk menjawab panggilan mereka dan membalas SMS mereka minggu lepas. Dan, aku kongsikan pada mereka agar sama2 mereka doakan kesihatan Aida. Kerana, tiada kemampuan lain yang boleh kulakukan selain ziarah dan doa buatnya...

Hal ehwal jemaah yang harus Aida laksanakan kukendalikan buat sementara waktu. Apa yang terdaya kulakukan ketika ini, maka itulah yang akan terjadi. Aku merindui Aida....Aida yang cergas, bijak dalam berbicara, tempat menumpah beban di hati. Semangat yang kuat itu terpendam dalam jasad yang sungguh lemah.

Wahai Tuhan Yang Maha Perkasa, Ya ALLAH, Wahai Tuhanku,
Kau sembuhkan sahabatku ini,
Berikan dia kesabaran dan kekuatan,
Engkaulah Tuhan Yang Maha Memberi Belas Kasihan,
Mudahkanlah urusannya,
kerana urusan yang sukar ini amat mudah bagimu.
Kasihanilah dirinya ya ALLAH...
Dia diuji, kami turut sama diuji.
Maka kurniakanlah juga kesabaran dan kekuatan buat kami....

AMEEN.... T_T

Tuesday, July 20, 2010

DALAM BAHAGIA ADA SENGSARA??


Tertarik mengutarakan tajuk ini setelah beberapa komen saya berikan di laman Facebook seorang sahabat. Statusnya berbunyi:

>> 3 hari lepas, aku terdengar kata2 kesat dan teriakan dari seorang lelaki kepada teman wanitanya. Sungguh sedih mendengarnya sungguhpun aku seorang lelaki. Apakah salah si teman wanitanya? Perlukah mengeluarkan kata2 kesat dan teriakan? Adakah cinta itu kejam? Setahu aku, cinta itu indah dan menjadi lebih indah dengan ikatan yang suci<<


Ya, pernyataan di atas tanda "sengsara". Lumrah cinta yang dicipta manusia zaman kini. Sehingga hilang adab dan hormat pada manusia lain. Saya tertarik pabila dikatakan cinta itu indah dan menjadi indah dengan ikatan yang suci. Sesungguhnya itulah kemuncak cinta manusia yang Allah letakkan sebagai satu anugerah melalui pernikahan yang halal.

Teringat kisah bagaimana pernikahan pertama antara manusia yang dinukilkan dalam buku RAHSIA SEBUAH MIMPI (Hasan Ali) , iaitu Nabi Adam dengan isterinya Hawa. Bermaharkan selawat buat Nabi Muhammad s.a.w sebanyak sepuluh kali, maka halallah Hawa menjadi peneman hidup Adam di syurga jua di dunia ini. Indahnya hidup bersyariat. =)

Dalam derita ada bahagia
Dalam gembira mungkin terselit duka
Tak siapa tahu
Tak siapa pinta ujian bertamu

Lirik lagu nasyid kegemaran saya suatu ketika dahulu menjadi peneman di kala semangat diasak fenomena2 dunia pelbagai ragam. Dalam SENGSARA ada BAHAGIA, cukup jelas di pentas dunia sekitar. Dilihat indah apabila diulit rasa syukur yang tidak putus2. Merasa cukup dalam serba kekurangan. Basah bibir dengan tahmid, lapang dada hamba mengecap sedikit rasa BAHAGIA anugerah Penciptanya.

Tapi dalam BAHAGIA ada SENGSARA?? Ini persoalan yang ditimbulkan dalam komen2 status tersebut. Ia sungguh membuatkan otak ini bekerja. Ini pendapat akal dan jiwa dengan sedikit bekalan ilmu di dada. Andai dalam BAHAGIA ada SENGSARA, ataupun lebih indah saya tuliskan andai dalam BAHAGIA diiringi SENGSARA, maka orang itu juga sedang meraih rasa syukur pada Tuhannya seandainya dia sedar segala2 yang datang itu ada tujuan diberikan kepadanya.

Sebaliknya, andai dia hanyut dibuai KEBAHAGIAN, tanpa menyedari (atau tidak mahu sedar) dari mana ia datang dan siapa yang memberinya, maka kesombongan beraja mencengkam hati. Maka Allah kata: TUNGGU! Mereka akan mendapat balasan atas apa yang mereka kerjakan.

Dalam keadaan kesusahan, kesengsaraan, kepayahan, buntu tanpa arah tuju, akhirnya terpulang pada jentera HATI yang berfungsi ketika itu.

Memetik petikan dari laman GENTA RASA dari Ustaz Pahrol Mohd Juoi:

Mari kita lihat persoalan ini lebih dekat. Apakah benar ujian hidup menghilangkan rasa bahagia dalam kehidupan ini? Apakah sakit, usia tua, cercaan manusia, kemiskinan, kegagalan, kekalahan dan lain-lain ujian hidup menjadi sebab hilangnya bahagia? Jawabnya, tidak!

Jika kita beranggapan bahawa ujian hidup itu penyebab hilangnya bahagia maka kita sudah termasuk dalam golongan pesimis yang beranggapan tidak ada kebahagiaan di dunia. Mengapa begitu? Kerana hakikatnya hidup adalah untuk diuji. Itu adalah peraturan hidup yang tidak boleh dielakkan. Sekiranya benar itu penyebab hilangnya bahagia, maka tidak ada seorang pun manusia yang akan bahagia kerana semua manusia pasti diuji.

Atas dasar itu, ujian hidup bukan penyebab hilangnya bahagia. Sebagai perumpamaannya, jika air limau nipis diletakkan di atas tangan yang biasa, maka kita tidak akan berasa apa-apa. Sebaliknya, jika air limau itu dititiskan di atas tangan yang luka maka pedihnya akan terasa. Jadi apakah yang menyebabkan rasa pedih itu? Air limau itu kah atau tangan yang luka itu? Tentu jawapannya, luka di tangan itu


Soalan itu, terjawab....ia terpulang pada hati kita menerima percaturan dan perencanaan Tuhan. Hati ini ibarat tangan. Luka di tangan itulah hati yang sakit. Akhirnya, tanya sama HATI... =) Sebab itu ada kata2 nasihat yang saya baca: Berbahagialah dalam kesengsaraan~~,

Namun, saya percaya saya lebih bahagia apabila dapat membahagiakan orang lain. Senyuman tak akan lekang di bibir, hatta hanya dengan menunjuk arah jalan sekalipun. Anda juga berhak mendefinisikan kebahagiaan itu pada mata hati anda.

*Oh! Miss my Mom n Dad =') *

Semoga anda diberi kebahagian dunia jua di akhirat kekal abadi....ameen

Saturday, July 17, 2010

KENAPA AKU YANG KAU PILIH?


Meredah kota Kuala Lumpur
Langkah ini cuma bersendiri
Memandang langit biru
"Kenapa aku yang KAU pilih?"

Bersendiri memujuk hati
Benarkah aku sendiri sahaja
Tak kulihat kelibat mereka
Harapan aku pada Mu Tuhan
"Kenapa aku yang KAU pilih?"

Semakin ingin aku berjalan
Taqdirmu agar ku berlari pula
Bagaimana perencanaanMu
Aku perlu cahaya Mu
Menyuluh hati yang gelap ini
"Kenapa aku yang KAU pilih?"

*MODE: minggu ni terlalu banyak perkara yang di luar perancangan hidupku ini, Allah taqdirkan untuk berlaku. Semakin diri ingin fokus dalam tahun akhir ini, semakin itu DIA taqdirkan untuk fokus itu dikongsikan dalam perkara2 utama lain. Aku tidak terkata cuma mampu mengadu: YA ALLAH, YA ALLAH, YA ALLAH! Apa sebenarnya perencanaanMu kepadaku??? Sungguh....kerisauan bertangkai di hati... Sahabat2, tolong ingatkan aku... T_T

Friday, July 16, 2010

SMASHED BY THE TRUNK



Assalamu'alaikum.....

Dear elephant, I wish I can have a magic wander so that your trunk can transform to robotics version!!!!
"Development of 3D Hyper-Redundant Robot".
That's how it sounds.
Well, my friend and I hardly accepted this topic.
But since there was a student who done the 2D version, and since we had the master student who doing this research...insyaALLAH we'll go through it.
And of course we have Dr. Raisuddin Khan together with Dr. Mozasser...the expertise of those subjects related to this....



=| Help us, Ya Rab!

Thursday, July 15, 2010

HELLO FINAL YEAR

Hello Final Year, Hello everybody!! =)
It seems like a year left for here at IIUM...ameen...
At the first day entered Kulliyyah of Engineering, I felt a strong aura to be more energetic, full focus and act like a lion on the dessert! haha...dreaming... =)
Well, I felt nervous and wanted to have a good final year then.
InsyaALLAH, with all my friends with me here hopefully everything will be helpful.
And the ONE and ONLY is YOU, Ya Rabbal 'Izzati...

ROBOTICS!!! This subjects was being my aimed when I applied to be Mechatronics Student in my 2nd year.
Finally, I am in the class with Dr. Mozasser teaching us.
Well, INTRODUCTION always bored because everything was so thereotical to be understood with all the definitionssssssssss....argh! Well in the same time I knew they will be used surely into futher discussions of the lecturer..

BRAIN!!! I mean my mind is still wandering around at Kuching Town.
3 months without lecture BOOKS and without LECTURER and without ASSIGNMENTS, QUIZZES, MID TERM, FINAL EXAMS...grrr...well, its the first time for me having a very long vacation...
I mean "vacation"...haha with my industrial training of course =D

TOUNGE!!! erm....my tounge was so jammed, so slow and I felt like a kid that still in learning process to talk with people...?
Yeah, it happened every semester at the 1st week after I came back from my home town.
I just remembered at the moment my visiting lecturer, Dr. Roslizar, came visit me at SIRIM Sarawak almost 12 weeks I've been training there.
How could I manage to switch my mother tounge so sudden?
Hopefully, it would not affected my presentation that much...huhu T_T

RENOVATION!!! Yes, it was my room.
The good thing is I appreciate and thank to my mahallah.
Feel more comfortable...
Feel like I'm the first year student???? erk! okay, sorry!=p

FYP!!! Stands for Final Year Project.
Today I've been chasing the lecturers di Mechatronics Dept.
And we've got a title : "Development of a system for remote mannevering of motorized vehicles".
Then, what came to my mind?--------------> a car toys called TAMIYA that I played during my childhood...hahaha TADAA~~~ just wait n see ~~,


Orite! OFF TO GO!! =)

Friday, July 9, 2010

27 REJAB :: ISRAK MI'RAJ


Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S.A.W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika'il. Hati Baginda S.A.W.. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman.ke dalam dada Rasulullah S.A.W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu.


Semasa Israk ( Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa ):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S.A.W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.
ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A.S. menerima wahyu daripada Allah;
iii. Baitul-Laham (tempat Nabi 'Isa A.S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S.A.W. menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

-Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S.A.W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.


-Tempat yang berbau harum. Rasulullah S.A.W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anaknya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan).


-Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).


-Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebeis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.


-Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.


- Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.


- Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.


- Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.


- Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.


-Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.


-Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.


-Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S.A.W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.


- Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.



Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S.A.W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.


Semasa Mikraj ( Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah ):


Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S.A.W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

i. Langit Pertama: Rasulullah S.A.W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A.S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.


ii. Langit Kedua: Nabi S.A.W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi 'Isa A.S. dan Nabi Yahya A.S.


iii. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A.S.

iv. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A.S.

v. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A.S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.


vi. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A.S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.


vii. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma'mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S.A.W., Nabi Ibrahim A.S. bersabda, "Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha'if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHMengikut riwayat lain, Nabi Ibahim A.S. bersabda, "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL- 'ALIYYIL-'AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga". Setelah melihat beberpa peristiwa lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).


viii. Tangga Kelapan: Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S.A.W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.


ix. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur 'Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.


x. Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S.W.T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S.W.T : Ya Muhammad.
Rasulullah : Labbaika.

Allah S.W.T : Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.
Rasulullah : Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan 'Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan.


Allah S.W.T : Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan Aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.


Selesai munajat, Rasulullah S.A.W. di bawa menemui Nabi Ibrahim A.S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S.A.W. merayu kepada Allah S.W.T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.


Selepas Mikraj

Rasulullah S.A.W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). Wallahu'alam.

(Sumber : Kitab Jam'ul-Fawaa`id)



Kesimpulannya,

Peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya.

Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Orang-orang kafir di zaman Nabi

Sallallahu Alaihi Wasallam langsung tidak mempercayai, malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka.

Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah Subhanahu Wataala. Allah Subhanahu Wataala telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam.


Mafhum Firman Allah S.W.T. : "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."
(Surah Al-Israa': Ayat 1).i