SAHABAT PEMBACA! =)

Monday, May 17, 2010

CERITA DI SEBALIK LAYANG2


Layang2 terbang di angkasa. Semua mata kagum dan terpaku melihatnya. Alhamdulillah saya berkesempatan mengunjungi Pantai Pasir Panjang bagi menyertai Pesta Layang-layang anjuran adik2 Projek Jambatan Emas pada 16 Mei 2010.


Pertama kali saya bermain layang2 ialah di Pantai Indah di Kuala Selangor bersama keluarga angkat suatu ketika dahulu. Seronok kerana angin kuat menerbangkan layang2 yang saya naikkan tinggi sekali.


Dan semalam keadaan tidaklah seindah kenangan itu. Teringat kata2 Adli, perancangan sudah sempurna. Apabila kita melihat awan mendung dan terlihat titisan hujan mulai jatuh ke Bumi, kita mengharapkan agar hujan tidak turun dengan lebat. Tetapi, apabila hujan tidak terjadi, angin pula tidak sekuat yang diharapkan.


Begitulah sebenarnya sunnahtullah hidup kita sebagai manusia yang melayari kehidupan yang penuh dengan “Up and Down” ini. Namun di akhirnya, dalam setiap tindakan akhirnya hati kita ini sentiasa basah dengan harapan2 dan doa2 pada Yang Maha Esa.


Saya dan ahli kumpulan menghasilkan layang2 yang bernama “ The Flying Kupu2”. =D Seperti yang diimpikan. Namun, ia juga gagal meredah setinggi2 langit itu. Sehingga ada sahabat yang mempersoalkan ilmu aerodynamics yang tidak diaplikasikan pada layang2 itu. Huhuhu~~~



Sepanjang perjalanan pulang semalam, saya terfikir2 pada soalan yang diajukan saudara Azrul pada sesi Khulasah (penutupan) : Apa cerita di sebalik Pesta Layang2 ini? Jadi, saya pun mengolah cerita pendek tentang layang2 yang tidak berjaya melayang tinggi.


Layang2 itu…kita mengharapkan ia terbang tinggi. Maka kita berusaha bersungguh-sungguh menyiapkannya dengan penuh cermat. Kita hias cantik2, kita ikat benang tangsi yang lebih kuat sebagai elemen untuk menerbangkannya. Kemudian, kita ajak seorang sahabat memegangnya dan kita pula memegang segulung tali. Kedua2nya bersedia menaikkannya. 1 2 3! Lepas! Melompatlah si kawan melepaskan tangannya ke langit. Kita pula bersedia menarik2 talinya agar ia naik. Namun...ia rebah menyembah tanah. Dan sekali lagi kita mengulangi tindakan yang sama. Masih juga ia jatuh tak naik2. Dan berulang2 kita berusaha lagi…hasilnya tetap sama. Sebaliknya, kita dan sahabat kita itu ketawa kerana ia tidak naik. Akhirnya kita kembali membaikpulih mana yang tak kena.


Saya teringat pada pasukan Malaysia dalam kejohanan merebut Piala Thomas sebenarnya. Andaikan layang2 itu…diri kita ini. Kita punyai tujuan yang sungguh konkrit untuk kita capai. Kalaulah kita Lee Chong Wei, kitalah harapan untuk menyumbangkan mata dalam peringkat separuh akhir Piala Thomas. Orang sudah cukup tahu, kita berusaha dan akan mampu menumbangkan pasukan China kerana kita memegang jolokan Pemain Badminton nombor 1 dunia. Tetapi, itu orang kata. Di pihak kita, kita berusaha bukan mengarapkan pujian orang. Tetapi kita ingin beraksi dengan terbaik. Apa yang akan berlaku, itulah yang telah ditetapkan. Dahulu apabila kita menang, orang lambung kita dengan pujian2 tinggi melangit. Namun, andai permainan badminton kita itu umpama layang2 yang tidak dapat naik tinggi melangit, anda lihat sahaja bagaimana tanggapan orang pada pasukan Malaysia. Bermacam2 persepsi negatif dan buruk yang dihamburkan pada mereka. Malah kita ditertawakan sebagaimana kita ketawa melihat layang2 yang tidak naik itu.


Saya sedih dan terkilan melihat persepsi masyarakat dan penonton2 ketika itu. Seperti yang diutarakan di Utusan Malaysia hari ini “Sorak bila menang, 'boo' bila kalah?” Jauh di sudut hati saya, saya yakin mereka sudah melakukan apa yang mereka usahakan. Namun, bukan rezeki mereka. Saya percaya…mun Allah nak berik ya, sik giney2 asalkan usaha itu berterusan tanpa jemu dan patah semangat. Kerana lihat sahaja, ia akhirnya menjadi kemenangan itu sungguh bermakna. Contoh terdekat kemenagan pasukan Korea setelah mendapat Piala Uber. Sebak saya menonton di hadapan TV. Kerana mereka tahun demi tahun mencuba walaupun kalah. Maka, tunggu sahaja apabila piala itu menjadi milik kita nanti!


Itulah cerita di sebalik layang2 saya. Maklumlah masih berbahang Piala Thomas.

Majulah sukan untuk Negara!! (Heee….)

No comments: