SAHABAT PEMBACA! =)

Thursday, February 25, 2010

4 KALI DADANYA DIBELAH...


Khamis malam Jumaat, 25 Februari 2010. Syukur ya ALLAH...Kau mudahkan lagi langkahku ke Masjid Taman TAR, Ampang...mengikuti Kuliah Sheikh Fuad sempena sambutan Maulidurrasul. Terima kasih saudari Shamsiah Mahli kerana menghantar informasi majlis ini.

Khamis, 25 Februari 2010 | 11 Rabiul Awwal 1431H
Bermula 6.30 petang | Masjid Darul Ehsan, Tmn Tun Abdul Razak, Ampang
Majlis Periwayatan Hadith Musalsal
Bacaan Maulud Daiba'ei & Selawat
Pengkhataman Kitab 40 hadith keistimewaan Rasulullah s.a.w

Sesampai di masjid, Sheikh Fuad sedang melakukan upacara tahnik kepada anak Datin Noranah. Terdetik di hati ini, betapa kecilnya kita semasa bayi.

Sambil memenuhi waktu senggang yang singkat, saya membelek buku "40 Hadith Keistimewaan Rasulullah S.A.W.

Saya pasti ramai yang tahu bahawa dada Rasulullah S.A.W pernah dibelah malaikat. Imam Besar Jami' al Azhar Syeikh Soleh ibn Muhammad al Ja'fari berkata:

"Di antara keistimewaan Rasulullah S.A.W yang tidak pernah dianugerahkan kepada nabi2 umat yang lain ialah dibelah dadanya sebanyak 4 kali. Ini bermakna ALLAH menjaga segala urusannya dari mula hingga akhir,

KALI PERTAMA

Rasulullah S.A.W dibelah dadanya di kanpung Bani Sa'ad ketika di bawah penjagaan Halimah al Sa'diah, kerana Rasulullah S.A.W akan menghadapi zaman kanak2nya. Lalu ALLAH menyuci hatinya yang mulia supaya Baginda S.A.W. akan menjadi seorang yang terpelihara daripada godaan syaitan dan tenteranya yang menyesatkan.

KALI KEDUA

Kemudian dadanya dibelah pada kali kedua ketika Rasulullah S.A.W hampir baligh kerana Rasulullah S.A.W akan menghadapi zaman remajanya. Maka dipenuhi hatinya dengan kesempurnaan, thabat (keteguhan hati), kebesaran dan cahaya yang menyinarinya.

Pada zaman Jahiliyyah, Rasulullah S.A.W dikurniakan cahaya yang diilhamkan oleh ALLAH kepadanya. Natijah daripada itu, Baginda S.A.W sentiasa melakukan perkara2 yang menepati Syariat Muhammadiah, sekalipun Baginda S.A.W belum lagi menerima wahyu. Baginda S.A.W juga gemar kepada kebaikan dan benci kepada kejahatan serta sering berkhalwat dengan bermunajat kepada Tuhannya di Gua Hira' dalam keadaan bermusyahadah kepada Tuhannya dan sering berdoa.



KALI KETIGA

Seterusnya, ALLAH S.W.T membelah dadanya untuk kali ketiga selepas genap usianya 40 tahun. Tujuannya, untuk menyediakan diri Baginda S.A.W yang merupakan pilihan ALLAH di kalangan hambaNYA menerima wahyu yang akan diturunkan kepadanya. Bahkan, menjadikan Baginda S.A.W tetap teguh dan mampu untuk menanggung beban al Quran yang terlalu berat; yang sekiranya diturunkan di atas gunung-ganang, nescaya akan luluh gunung-ganang lantaran kehebatan al-Quran yang terlalu agung.

Sesungguhnya Rasulullah S.A.W lebih teguh dan ampuh daripada segala gunung yang menjadi pasak bumi ini dan lebih kuat daripada para malaikat yag sememangnya telah diteguhkan dan dikuatkan oleh ALLAH.

KALI KEEMPAT

Kemudian ALLAH membelah dadanya untuk kali keempat pada malam Isra' dan Mi'raj. Lalu ALLAH memenuhi hatinya dengan ilmu2, hikmah2, keimanan dan keyakinan agar Rasulullah S.A.W bersedia untuk melihat Tuhannya

-petikan dari buku "40 Hadith Keistimewaan Rasulullah S.A.W-

1 comment:

Drs.H.Ksril khatib bandaro said...

Didin Maninggara
SEBUAH KISAH NYATA, KESETIAAN SEORANG SUAMI TERHADAP ISTRINYA

Bismillahir-Rahmaanir-Rahim

Seorang suami di Al jazair memanggul istrinya siang dan malam. Hal ini sudah berlangsung 5 tahun sejak sang istri terkena stroke yang menyebabkan ia lumpuh total sehingga tidak lagi mampu menggerakkan seluruh anggota tubuhnya .

Koran Syuruq yang memberitakan bahwa laki2 itu bernama Salim ( 40 tahun ) seorang penjaga sekolah di sebuah kota kecil Almah. Dia menikah tahun 1996 dan telah dikaruniai seorang anak laki2.

Keluarga ini hidup bahagia di tempat tinggal mereka di salah satu ruang kelas di sekolah itu. Tapi pada tahun 2007 yll musibah itu datang merenggut kebahagiaan keluarga ini dan sejak itu pulalah sang istri tidak lagi mampu berbuat apa2 bahkan untuk berbicara saja pun ia tak mampu lagi ...

Sejak saat itu Salim sang suamilah yang mengurus istri dan rumah tangganya seorang diri . Pagi hari ia bangun pagi2 sekali mempersiapkan sarapan buat anak dan istrinya. Ia kemudian pergi untuk menunaikan tugasnya sebagai penjaga sekolah kemudian kembali lagi menemui sang istri setelah 1 jam .

Ia membersihkan rumah dan menyuapi istrinya itu, sebab untuk memegang sendok saja pun si istri tidak mampu. Ia kemudian meminumkan obat buat istrinya, menidurkannya diatas tempat tidur, menopangnya dengan bantal2.

Demikianlah ia bolak balik ke pekerjaannya kemudian kepada istrinya setiap satu jam sekali. Di malam hari paling tidak Salim terbangun 4 kali untuk membalikkan posisi tidur istrinya dari satu sisi ke sisi lainnya. Salim berkata : " kadangkala istriku menahankan rasa sakitnya dan membiarkanku tidur karena merasa kasihan padaku "

Subhanallah .... kesabaran itu memang pahit ... tapi juga indah sekali ...

Wallahu’alam bishshawab, ..

Semoga kita dapat mengambil pengetahuan yang bermanfaat dan bernilai ibadah ....