SAHABAT PEMBACA! =)

Monday, August 4, 2008

TRAGEDI DI OGOS!!! TUHAN SEDANG BERBICARA….

3 OGOS 2008
Orang duduk di hadapan meja belajar. Aroma secawan nescafe seolah2 mengacah2 agar diminum segera. Pagi Ahad ini orang bersenang2 dengan segala buku2 dan kertas2 yang berserabut di rak buku...memanggil2 untuk dikemaskan segera.

Ring!!! Ring!!! Alamak...terpapar nama Dedi di skrin telefon orang. Nak bagitau ke tak? Telefon diangkat, salam bersambut…ada getar di hujung suara orang. Akhirnya, “run-run” air mata berjuraian gugur membasahi pipi. Perbualan ditamatkan…orang lantas mengambil tisu mengelap sisa2 air mata. Tak sampai 5 minit terpapar lagi nama Dedi di telefon. Orang cuba tenangkan perasaan....panggilan disahut, terdengar pula suara Mami. Perasaan tenang sebelumnya tidak berdaya untuk menjadi benteng penahan air mata. Mendengar suara bonda itulah penyebab hati orang tidak tertahan2. Orang lebih banyak diam menahan tangis yang berombak di hati. Perbualan tamat.

Mereka ibubapaku…memang sepatutnya ku sampaikan tragedi yang berlaku semalam pada mereka. Semalam, 2 Ogos 2008, Sabtu, orang dan seorang sahabat bersemangat waja ke Pesta Buku di PWTC. Menaiki Putra LRT dari Terminal Putra ke Masjid Jamek untuk pertukaran tren.

2 OGOS 2008
“Stesen berikutnya….Masjid Jamek”…suara operator bergema di dalam tren. Orang ramai sesak memenuhi tren menyebabkan orang sendiri sukar untuk menyelesakan diri. Sampai di stesen Masjid Jamek, pintu terbuka. Mulanya orang memberi jalan kepada penumpang2 yang ingin keluar dahulu. Lalu orang pun mengatur langkah.

Dan ketika itulah saat dan ketikanya tragedi bermula. Hanya tinggal selangkah sahaja lagi untuk keluar dari perut tren itu, tiba-tiba orang merasakan urat kaki orang bergerak dan beralih dan akibatnya orang hilang kawalan diri terus terduduk di muka pintu tren itu. MasyaAllah…sakitnya bukan kepalang. Lututku selauk (terseliuh) !!! Dalam keadaan sakit dan duduk antara 2 sujud itu, orang mengurut2 bahagian lutut. Hampir2 orang terlupa orang sedang berada di muka pintu. Tanpa banyak berfikir, orang mengensot bergerak ke hadapan menggunakan dua tangan agar berada di luar tren.

Orang berada di garisan kuning. Orang ramai yang ada di tempat kejadian mengerumuni orang. Dari tadi sebenarnya orang cuba bangun sendiri, tapi memang tidak terdaya akibat kesakitan yang tak terkata. Akhirnya orang dipapah ke tempat duduk yang terdekat oleh seorang pekerja rapid dan seorang orang awam. Ketika itu, baru orang merasakan teramat2 malu yang teramat2lah. Sempat orang berbisik kepada sahabat orang, kalau boleh mahu saja orang tukar pakaian, tak pun pakai purdah supaya tidak dicam.

Lutut terus diurut. Ada juga orang2 awam yang menyaksikan kejadian itu “menemuramah” orang. Ada juga yang memberi tips dan nasihat sebagai tindakan susulan. Senyum aka malu diberikan sambil orang ceritakan keadaan sebenarnya. Kejadian ini mengingatkan orang ketika program Baramij Taakhi Wa Talahum dahulu. Pernah juga terjadi seperti ini. Namun tiada rawatan susulan selepas itu.

Orang dan sahabat menggagahi juga langkah ke pesta buku. Dah alang2 sampai. Nak bejalan seret kaki pun jalan jelah. Alhamdulillah…sampai jua ke pesta buku.

Membeli 3 buah buku dengan gembiranya seolah2 terlupa sakit di lutut. Namun, lama-kelamaan terasa urat di sekitar lutut itu membengkak dan lebih menyukarkan perjalanan. Orang dan sahabat singgah di The Mall untuk makan dan mencari ink printer yang sudah kehabisan. Semasa makan, orang bertanya kepada sahabat, apa perasaan dia melihat orang tadi. Kami tergelak…akhirnya dia memberitahu dia sudah tak terkata dan pelik apa yang orang buat ketika itu. Hahaha…kaget agaknya.

Sakit2 begini teringatlah rumahku jua kelurgaku yang jauh di mata. Sebab itu mendengar suara mereka yang bimbang itu sahaja menyebabkan orang tak tertahan air mata.

4 OGOS 2008
Orang dihantar ke klinik UIAM semalam dan diberikan 2 jenis ubat telan, 1 ubat sapu dan segulung bandage. Hari ini orang menjalani X-ray di bahagian lutut. Dr. Bahiah yang merawat orang mengesahkan bahawa lutut orang tidak bermasalah tapi sebenarnya tendon di lutut orang membengkak. Dan itulah yang mengakibatkan kesukaran untuk berjalan. Dia memberikan MC hari ini.

Tuhan sedang berbicara…
Membalas lalai dan lupa…
Menguji kesabaran hamba-Nya…

Tuhan sedang berbicara…
Agar syukuri nikmat yang ada…
Beringat betapa untungnya…
Sempurna daripada yang langsung tiada…

Tuhan sedang berbicara…
Agar menjadi hamba yang redha…
Di masa suka atau duka…
Di masa tiada upaya dan ketawa…
Di mana letaknya DIA…

Terima kasih Tuhan…
Kuterima segalanya seadanya…

2 comments:

Khairul Anwar Shazali said...

Salam. Hm... jaga dirik. Teruskan Perjuangan! Innallahu ma'as soobirin...

annamlatun said...

Salam...

syafakillah ya ukhtie...andai diberik keizinan...insyaALLAH kamek akan muncul depan kitak dalam 2 minggu lagik...amin...