SAHABAT PEMBACA! =)

Thursday, December 25, 2008

SUARAKU TERTINGGAL

Habis sahaja kelas Electromechanical System, Aku dan Saidah bergerak keluar dari kelas E2-2-2 di bangunan Kulliyah of Engineering. Rancak perbualan kami, tiba2 dengan muka yang berkerut, Fakhrul menyapaku.

“Eh Raufa! Mane pegi suare ko?”
“Hehe..tertinggal kat Sarawak,” selamba aku menjawab.

Tergelak dia dan Saidah mendengar jawapanku. Cuti semester lepas kuakhiri dengan Progam Jom Masuk U! anjuran PERKEPIS pusat. Hari ke-2 program suaraku makin lama makin hilang sehinggakan ketika post-mortem Majidah terpaksa menjadi jurucakapku.

Ini kali pertama aku merasakan suara yang hilang. Padahal menjadi AJK Makanan. Bak kata Abg Afham.

“Kitak tok kedak AJK Disiplin indah ilang sora.”

Bilamana Allah nak tarik nikmat bersuara tu, maka tak kisahlah bila saat dan ketikanya. Nak tak nak, ketika mana aku terpaksa memberi arahan dengan suara sesedap itu, ketika itulah aku digelakkan oleh adik AJK yang membantuku.

Namun apa yang lebih mustahak daripada suaraku yang hilang itu adalah respon adik2 peserta program. Sempat aku mencuri kesempatan untuk bersama mereka sewaktu sidang pleno. Majoriti memberikan respon yang agak memberangsangkan. Tidak terlambat kiranya untuk aku mengucapkan syabas dan tahniah kepada fasilitator2 yang bekerja keras untuk program ini. Sentuhan mereka bukan setakat nasihat2 biasa yang bersifat surface sahaja, tetapi selalu adik2 ini diingatkan tentang hati dan niat agar tidak tersasar dari tujuan asal.

Ini juga kali pertama aku mengendalikan makanan untuk 100 orang. Boleh tahan juga kelam-kabut nya. Dari postmortem pertama hingga yan terakhir, isu makanan menarik fokusku. Ada yang mengadu makanan tidak cukup, lauk sedikit, nasi dibuang kerana peserta masih kenyang dan sebagainya lagi. Aku amat positif menerima kritikan ini kerana aku sedang belajar. Sesungguhnya bukan senang untuk kita memuaskan hati semua orang. Ada yang bersyukur dan ada yang berterima kasih kepadaku. Aku menerima seadanya.

Hari ini sudah hampir seminggu aku pulang ke UIA. Suaraku hampir pulih walaupun ada serak2nya. Semester ini azam dan matlamat mendapatkan pointer yang lebih baik amat tinggi. Teringat pesanan atuk kepada kami semua dalam slanga Simunjannya:

“Blaja mena2…dikpun pande, dikpun untung…”

BELAJAR BETUL2, SENDIRI PANDAI, SENDIRI UNTUNG!!!!!!!!


GAMBAR KENANG-KENANGAN SEWAKTU INDUKSI JMU 2008!





Wednesday, December 10, 2008

AKU BERHARTA RUPANYA…

Jauh dari rumahku, sayup2 kedengaran belauan takbir yang terlantun2 dari dinding2 tabir malam. Sekejap bibirku ikut bertakbir menyambut kedatangan Aidiladha esok harinya. Sambil2 itu, aku memerap diriku dalam bilik. Apakah yang telah aku korbankan untuk agamaku, kehidupanku, keluargaku..?


Mood malam ni tiba2 mengarahkan aku menyelongkar meja belajarku. Sejak belajar di menara gading, balik sahaja ke rumah jarang sangat aku duduk saja2 di meja itu.


Habis mengemas meja ini, teringin sekali aku mengabadi cerita mejaku di sini. Sekadar berkongsi rasa 'rindok' tok.

Mejaku ini ada dua laci dan satu ruang bawah. Satu kecil dan satu lagi lebih lebar saiznya. Mula2, kutarik laci yang kecil. Mataku merayap2 melihat apakah yang kusimpan dalam laci ini. Di atasnya tertulis tulisan berbentuk separa bujur seperti pelangi: SEKOLAH MENENGAH BANTUAN ST. TERESA .Di tengahnya pula ada logo sekolahku dulu. Dan di bawah logo itu tercatat: BUKU LAPORAN diikuti namaku berserta tahun dan tingkatan.


BUKU LAPORAN SAYA


Kuselak sahaja halaman pertama, mataku melihat gambar di suatu sudut bawah. Terus aku tergelak…Masya-Allah…orang kata “muka tak bersalah”…hehehe.. Kutunjukkan gambar itu kepada Amin, adik bongsuku, dia turut sama menggelakkan aku.


Aku membaca sepintas lalu prestasiku dari tingkatan 1 hingga 5. Keputusan ujian2 sebelum PMR agak ok, tapi pabila kulihat tingkatan 4 Sains 2..Mak aii!!! Banyaknya merah!!!….huhuhu.. Rupanya2 subjek 3 serangkai (Kimia, Fizik, Biologi). Kulihatku prestasi tingkatan 5 Sains 2, kurang merahnya dari tahun sebelumnya. Nak SPM katakan…buatlah betul2 sikit, kan?? Hehe… Aku lihat pula kedudukan2ku dalam kelas. Kalau buat graf ni, mesti sinusoidal punya. Kalau tak turun, tak naik. Tapi, kalau dah naik, turun pula. Hihihi…apalah yang aku fikir ketika itu.


Suhanallah…pantas benar masa meninggalkan aku. Sudah 4 tahun aku tinggalkan buku itu dalam laci kecil ini. Aku terus mengeluarkan kandungan laci itu. Ada gambar yang siap dibingkaikan. Gambar aku bersama2 barisan pengawas2 sekolah di tingkatan 5.


FORM 5 PREFECT – 2004



Aku ingat lagi, gambar ini diambil di Anna Studio di Satok. Kelihatan Mr. Christopher Tan (Pengetua) di tengah, Pn. Dayang Rahanah (Timb. Pengetua 1) di sebelah kanan, dan seorang guru Cina wanita dan seorang lagi lelaki yang kulupa nama mereka. Tercatat di bawah gambar itu “Form 5 Prefects-2004”. Aku cuba menyebut2 satu persatu nama rakan2ku. Ada yang kuingat, dan ada jua yang kulupa. Astaghfirullah…inilah kelemahanku. Sukar untuk mengingati nama orang, tapi tidak wajah mereka. Apatah lagi, yang sudah lama tidak kutemui.


Sedikit sahaja barang2 di laci kecil. Aku terus menyelongkar laci sebelah dan juga bahagian bawah kanan meja. Bersepah2 … Satu persatu kukeluarkan. Dan ini yang aku jumpa…


INI CERMIN MATA-CERMIN MATA KU DARI DARJAH 5 SAMPAI SEKARANG.

ADA JUGA YANG SUDAH HILANG ENTAH DI MANA.



WAH, BILA MASALAA AKU ADA DAIRY NI??



BEKAS JAM TANGAN DARI TAHUN 2004 YANG MASIH KUGUNAKAN SEHINGGA KINI



KOTAK YANG BERISI KAD2 RAYA, SURAT2 ADIK2 PROGRAM HIKMAH DULU DAN LAIN2



Tersenyum2 sorang2 aku melihat harta2ku ini. Ibuku masuk ke bilik yang juga melihat barang2 itu terus memberikan cadangan agar harta2ku ini….DIBUANG!!!!!!! Hujahnya..buat menyemak aje... Ceh, sabo jelaa…


Aku TIDAK PERNAH sama sekali menyangka bahawa benda2 ini masih lagi wujud di muka bumi ini. Aku tidak pernah berniat pun untuk menyimpan benda2 ini lagi. Lagipun, aku memang tak berapa kisah untuk mengemas meja belajarku ini. Banyak juga barang2 adikku yang masih bersekolah bercampur2 dalam laci itu. Dan yang paling tak kusangka, ada bungkusan kecil gula2 ubat batuk yang “bertapa” entah berapa lama mencair di dalamnya.


Terima kasih kepada adikku, Ayong kerana tidak mengalihkan harta bendaku ini. Semuanya akan kusimpan dalam laci yang sama. Cuma, dairi itu akan kubakar… Malu kalau dibaca orang. Di situ tersimpan rajuk, marah, sakit hati, suka dan duka zamanku muda2 dulu. Membaca dairi itu melihat betapa pemikiranku berubah dari tahun ke tahun. Dari keanak2kan ke arah yang lebih matang. Seperti sekarang ini…bagaimana ia perlu berubah untuk melihat, menerima dan mengubah dunia.

Sunday, November 23, 2008

TAHUN-TAHUN USIAKU

18 tahun usiaku,

Mengemudi bahtera hidup di perantauan,

Pertama kali kulakar haluan,

Langkah kuatur membelah awan,

Jejakku bukanlah jejak kawan,

Bukan jua jejak mencari lawan,

Memenuhi impian dan angan-angan,

Nun jauh di seberang lautan…


19 tahun usiaku,

Hari-hari dilalui bersendiri,

Yang kuperhati…yang kudengari,

Menguji kekuatan diri,

Mencabar keberanian hati,

Menilai kecerdikan aqli,

Satu saat tersungkur jua kaki ini,

Di jalanan dosa dan duri,

Terlalu melayan angan dan mimpi,

Terbang melayang-layang di langit tinggi,

Terlupa nawaitu dan matlamat hakiki,

Apa yang kucari kusendiri tak pasti,

Tiba saat Tuhan menguji,

Kesemuanya di luar keupayaan diri,

Tatkala merasa lemahnya si hamba ini,

Baru nak bersujud merindui Ilahi,

Jauh terngiang bisikan naluri,

Mengapa tidak kurinduiNya dari dulu lagi,

Mengapa tidak kurinduiNya saat melayan mimpi,

Tidak jua kurinduiNya saat melayang tinggi,

Betapa tidak bersyukurnya hambaMu ini,

Ampunan dan maghfirah kupohoni,

PadaMu…ya Rabbi!


20 tahun usiaku,

Usia itu mematangkan,

Kekhilafan dulu kusesalkan,

Kepincangan lalu kupenjarakan,

Agar tak tegar berkeliaran,

Merajai sikap dan kesopanan,

Jalan seiringian bersama teman,

Yang merindukan janji-janji Tuhan,

Kini kufikirkan,

Layakkah aku membahu perjuangan,

Kerna perjuangan ini bukanlah mainan,

Tercicip indah satu tulisan,

”Perjuangan itu bukan kita memulakan,

Bukan jua yang berhak mengakhirkan,

Kita ini hanyalah pembina rantaian,

Agar tidak hilang ditelan zaman,”

Indah maknanya seindah nukilan,

Layakkah kepadaku ia ditujukan,

Kerna diperbatasan ini kurasakan,

Iman kalau tak naik…ia berkurangan,

Hati kalau tak putih…noda bersalutan,

Ikhlas seperti tiada keikhlasan,

Berbudi seperti tidak budiman,

Berat yang diringan-ringankan,

Ringan yang diberat-beratkan,

Amal yang tak berterusan,

Ilmu sekadar minta disuapkan,

Banyak menunggu sedikit yang kumulakan,

Banyak menerima sedikit yang kuberikan,

Tiba-tiba aku berseorangan,

Terlupa ada yang mengharapkan,

Lambat benar aku mentafsirkan isyarat Tuhan,

Aku perlukan perubahan,

Perubahan yang bukan sekadar omong-omongan,

Tapi…perubahan hakiki dan berpanjangan,

Agar terpisah kebenaran dan kebatilan,

Agar terkubur kejumudan dari hakikat iman…


24 November 2008…

Alhamdulillah…21 tahun sudah usiaku,

Tuhan memberiku peluang lagi,

Agar terus bernafas di buana ini,

Apa pula yang kucari selepas ini…?

Setelah bertahun ku meniti hari-hari,

Setelah lama bersama pemuda dan pemudi,

Yang ingin menjadi,

Perindu dan pengejar redha Ilahi,

Moga dalam kehidupan ku ini,

Dunia akhirat kuseimbangi,

Yang lebih yang kurang…kusantuni,

Kerna sempurna bukanlah hak milik diri,

Di penjuru malam kuungkap doa tulus suci,

Moga amalan dan perbuatan diterima Rabbi,

Kerna sia-sia itu memanglah rugi,

Moga tenang dan sabar menjadi perisai hati,

Kerna tawakkal akan datang mengiringi,

Moga diberi kesempatan lagi,

Membahagiakan ayahnda dan bonda yang dicintai,

Moga ikhlas melimpahi pelusuk naluri,

Dalam membarisi perjuangan ini,

Moga diberi kesempatan lagi,

Menitis walau setitis jasa bakti,

Dalam misi rahmatan lil a’lamin yang diimpi…




Saturday, November 22, 2008

NENEK

“Penat! Penat! Penattttt!!!”
Dah lama rumahku ini tidak mendapat sentuhanku. Hari baik mood pun baik…aku dan adik2ku, Waiz dan Alan, memulakan projek pembersihan rumah. Semalam Mami, Ayong dan Amin berlepas ke Jakarta, Indonesia. Ayahku pula berlepas ke sana awal 2 hari iaitu 20 November lepas. Makanya, akulah tuai rumah sekarang ini.

Jam sekarang 12.27 tengahari. Sambil melayan kepenatan, aku duduk di meja makan bulat berhampiran dapur. 90 darjah dari meja bulat itu pula kedudukan nenekku duduk. Katanya lapar, maka kusendokkan 2 sudu nasi goreng ke dalam pinggan. Sejak nenek jatuh di bilik air di rumah makcikku 3 tahun lepas, selera makannya berkurang. Dan sejak itu juga, dia menghadapi kesukaran untuk berjalan. Sebelum ini, memang boleh berjalan tetapi perlahan-lahan. Teringat aku sehingga satu ketika, dia terbuang air kecil dalam perjalanannya ke bilik tandas. Pernah aku berbincang dengan ahli keluarga lain tentang hal ini. Namun, malang tidak berbau…nenek jatuh lalu menjalani pembedahan memasukkan besi ke dalam kakinya. Kini, pergerakannya dibantu tongkat besi 4 kaki. Tak tahulah apa istilah sebenarnya.


Nenek bertudung hitam bersama kami sekeluarga


Mula2 dahulu sukar untuk nenek malah keluargaku untuk menyesuaikan diri. Mandi, makan, pakai, dan lain2 perlu bantuan kami. Aku pulang ke rumah 2 bulan selepas kejadian itu. Terkedu aku melihat keadaan nenek mula2 dahulu. Beberapa hari pertama di rumah, aku membantu menguruskan nenek. Apatah lagi ketika itu, ibuku mengajar dan adik2ku bersekolah. Menurut adikku, Ayong, nenek kadangkala degil dan tak mahu dengar kata. Demi mengelakkan nenek terbuang air kecil dan air besar merata tempat, Mami terpaksa membelikan lampin pakai buang untuknya. Itulah yang tidak disukai nenek. Itulah sebabnya Mami kadangkala terpaksa meninggikan suara. Sensitifnya hati si tua, sering kali dia menangis. Tapi, apakan daya kami sekeluarga…masing2 sibuk. Ditambah lagi dengan karenah adik beradik sebelah Mami yang seolah2 melepas batuk ditangga, takkanlah Mami sanggup membiarkan ibu sendiri yang sudah tiada upaya menguruskan dirinya sendiri. Mami beralah…lalu sanggup memikul tanggungjawab untuk menjaga nenek. Bukanlah aku ingin mengaibkan sesiapa, tapi aku sendiri jadi sakit hati dan kecewa dengan sikap mereka. Namun, Mami selalu mengingatkan kami adik-beradik agar terus bersabar dengan semua ini. Layanlah nenek sebaiknya selagi dia masih hidup.

Aku kadangkala hilang sabar melayan karenah nenek dan bukanlah sengaja aku tinggikan suara. Ingatkan aku sorang…rupanya Ayong dan kakak juga terpaksa berbuat begitu. Mami selalu berkata…orang2 tua ni sampai satu tahap dia akan kembali seperti budak2…ulah dan pemikiran mereka. Menjaga dan menguruskan nenek memang satu cabaran yang sangat2 memerlukan kesabaran. Kadangkala, jatuh jua air mata ini mengenang nasib nenek. 3 tahun berlalu…kami sudah mampu membiasakan diri. Dari tahun ke tahun, aku boleh lihat betapa nenek menerima takdirnya. Kakak jua kulihat sudah semakin matang melayan karenah nenek. Ayong…hmm…garang sikit..hehe.. Apapun, kami merasakan biarlah nenek dibuang oleh anak2nya yang lain…kami lebih redha dan rela dia bersama kami.

Kisah hidup nenek memberi seribu satu pengajaran buat kami semua 6 beradiktermasuk juga Waiz. Bila duduk sahaja di meja bulat ini, ada sahaja perbualan tentang nenek yang meruntun hati kami. Contoh sudah ada di depan mata, jangan sesekali diulangi. Jangan sesekali membuang ayah dan ibu pabila sudah punyai keluarga sendiri nanti.

Pernah aku dan abang berbincang, inilah cabaran kita. Cabaran mengubah suasana keluarga. Cabaran untuk mengajak dan mendidik diri dan keluarga meletakkan agama itu teratas di kala senang dan susah. Cabaran untuk kita terjemahkan ilmu2 dari jemaah kita ke dalam kehidupan realiti ini. Kerana hanya agama itu sahaja mampu merubah ke arah kehidupan yang lebih baik.

Kudoakan moga Allah lembutkan hati anak2 nenek dan berikan petunjuk buat mereka.
Nenek bukan orang lain…dialah IBU kepada anak2nya.

Dan, sebagai pedoman kita....:


video

Thursday, November 20, 2008

JIHAD DI RUMAH

"Jihad di rumah, kak?"

Pelik Ana pabila mendengarkan jawapan Kak Ju. Bermain2 persoalan dimindanya...sambil berjalan ke kamarnya, dia cuba menterjemahkan cadangan Kak Ju itu.

Monolog Ana:
"Bagaimana nak berjihad di rumah? Padahal aku terkurung sahaja. Tiada langsung bergaul dengan masyarakat luar. Alangkah seronoknya jika berada di kampusku. Bersama2 dengan sahabatku yang cintakan perjuangan. Bersama2 ke usrah, ke majlis2 ilmu, malah semuanya rajin menelaah buku. Kalau tidak kerana punya sahabat seperti mereka, tak de nyer aku suka pada buku sekarang ni. Hai..kalau cuti je jadi macam ni."

Ana musykil mengapa Kak Ju memberikan jawapan sebegitu. Padahal di rumah melambak2 kerja2 rumah yang perlu disiapkan. Pinggan mangkuk dan pakaian2 kotor bertimbun2....nak sapu takkan habis punyer. Rumah punyalah besar...Macam mane dengan usrah dan aktiviti2 lain.?? Haduuu...ketinggalanlah dia..

Ana sebenarnya tidak gemar jika pulang ke rumahnya kerana ia akan menyekat pergerakannya mengikuti gerakan dakwah yang disana. Pasti ayah dan ibunya bising kerana dia keluar beraktiviti.


Wahai muslimah dan mujahidah sekalian…
Pada hemat kalian, apa sebenarnya maksud Kak Ju dengan JIHAD DI RUMAH?
Cik C pernah merasakan kesulitan ini. Namun, pernah Cik C katakan dahulu...masa itu agen yang mematangkan manusia. Hari berganti hari, tahun berganti tahun, usia semakin tua…lama-kelamaan Cik C faham makna Kak Ju itu.

Rasa2nya, bukanlah Ana ataupun Cik C sahaja yang berhadapan dengan situasi sebegini. Cik C percaya ramai lagi muslimah dan mujahidah lain yang ‘meragam’ jika tidak dapat bersama2 sahabat2 perjuangan. Tapi percayalah dan fikirlah sedalam2nya, mengapa Allah letakkan kita dalam situasi dan keadaan ini.

Kadangkala, yang lebih parah ada di antara kita sehingga sanggup melawan dan memusuhi ayah dan ibu demi untuk gerakan dakwah dan perjuangan kita. Astaghfirullah…istighfarlah banyak2. Adakah ini hasil gerakan dakwah dan perjuangan yang kita bangga2kan sehingga sanggup mengenepikan orang2 yang melahirkan kita di dunia ini??

Wahai gadis2 muslimah…
Jihad itu luas maknanya…luas juga rangkumannya. Percayalah…di mana2 sahaja pun hatta di rumah sekalipun jihad dan dakwah itu tetap akan berjalan. Janganlah jadikan ayah dan ibu musuh kita…hanya kerana kekangan dari mereka. Fikirkanlah wahai gadis…kita ini makhluk yang bakal melahirkan generasi masa depan. Didiklah dirimu dengan lambakan kerja2 rumah itu kerana di situlah nilai kesabaran teruji. Anggaplah ini sebagai latihan atau ilmu rumah tangga. Ilmu juga…ilmu Allah itu Maha Luas. Dan bukan semuanya kita dapat dari usrah atau majlis2 ilmu semata2. Percayalah, daripada benda2 sekeliling kita pun kita boleh mendapat ilmu.

Memang benar kita akan merasa rindu berjumpa dan berkumpul dengan sahabat seperjuangan. Tapi, dimana pula hendak kita letakkan rasa rindu ayah dan ibu kita. Sudahlah berbulan2 di negeri orang, pabila kembali si anak tiada di rumah pula. Apalah bezanya… Apa2hal pula ingatlah…redha dan restu mereka lebih utama dari segalanya.

Itulah lumrah kita sebagai anak gadis. Berjihadlah di mana2 sahaja. Jika tidak mampu berjumpa dengan masyarakat luar, kita halakanlah jihad dan dakwah kita di bawah skop keluarga. Didiklah adik2 kita, bantulah ibu dan ayah. Teruskanlah dengan slogan amar ma’ruf nahi munkar mu. Dan pintalah nasihat dan ajaran dari mereka. Janganlah kita terus-menerus merajuk hati dan menangisi kegagalan kita di pentas perjuangan luar. Dan, mungkin jua hikmahnya kita lebih banyak masa untuk mendidik diri sendiri.

LA TAHZAN!!!

APA KHABAR, CIK C??

Peperiksaan akhir semester 1 selesai sudah. Cik C melihat pelan perjalanannya sebelum tiba ke tanah tumpah darahnya. Dari UIA Gombak ke UIA Petaling Jaya, Cik C berangkat pula ke Bandar Klang. 4 hari di Bandar Klang, berangkat pula Cik C ke Bandar Shah Alam lalu bermalam 2 hari di sana. Perjalanan diteruskan ke Negeri Darul Takzim selama 4 hari. Dan akhirnya, tiba jua Cik C ke negeri yang dinanti2. Genap 10 hari untuk dia menghabiskan misi ziarah saudara2nya.



Jauh perjalanan, luas pemandangan, bertambah pengalaman. Benar, kadangkala Cik C terbayang2 sahabat2nya yang sudah berada di negerinya pasti sudah mula bersama membantu perjuangan di sana. Dan sememangnya saat2 berkumpul itulah yang dirinduiya. Timbul rasa kesal kerana merancang perjalanan cuti sebegini.

Namun di sudut lain, Cik C mengingatkan diri. Orang2 ini perlu juga diberi perhatian kerana merekalah Cik C mendapat kemudahan di awal2 kemasukkannya ke UIAM setahun setengah yang lepas. Tok neneknya jua pernah bermadah: Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.
Sekurang2nya, kehadiran Cik C dalam misi ziarah ini sedikit sebanyak melahirkan rasa sukacita keluarga2 angkatnya ini kerana hubungan minannas ini bukan sekadar ketika ada kepentingan diri sahaja.

Takdir menemukan keluarga Cik C dengan keluarga angkatnya 18 tahun lalu. Ketika itu, Cik C baru berusia 3 tahun. 12 hari mereka diam di rumah Cik C, sempat mereka tinggalkan mural pemandangan indah di dinding hadapan rumah yang kekal sehingga kini. Itulah sejarah lukisan di dinding rumah Cik C. Selepas itu, terputus hubungan dan dipertemukan semula pada tahun 2005 ketika ibu Cik C menghadiri Majlis Konvokesyen di UiTM Shah Alam. Makanya, mereka yang kini sudah beranak pinak sudi menumpangkan Cik C sekeluarga di rumahnya di Klang, malah sudi jua menjadi driver sepanjang berada di sana. Sejak itulah, Cik C dan keluarganya diperkenalkan dengan keluarga si suami di Kampung Jalan Kebun dan keluarga si isteri di Kuarters Masjid Negeri, Shah Alam.

Kini sudah 3 tahun silaturrahim ini terus dijaga. Memandangkan Cik C paling dekat dengan mereka, jika ada kelapangan sekali-sekala berambehlah di rumah mereka di Kampung Seri Alam, Klang. InsyaAllah…berkat ziarah ini ia akan berpanjangan.

Namun biasanya kalau Cik C ke sana, pasti jadi penjaga anak2 mereka. Tak pasal2 Cik C terpaksa menemani anak2 ini ke Wet World, Shah Alam kerana menurut abah mereka, sudah sebulan anak2 ini mengajak ke sana. Jadi, tak mengapalaaa…layan… Ada satu malam, ummi budak2 ini kepenatan. Katanya, selepas ini dia kena mengajar mengaji pula di surau terdekat. Jadi, dibawaknya la Cik C ini membantu mengajar mengaji di surau itu. Mak ai!! Cik C ke?? Alhamdulillah…nasib baik budak2 yang datang tidak ramai. Maka, Cik C pun membantu pembacaan mereka sekadar yang tahu dan termampu.


Add VideoAdik2 angkat

Perjalanan ke Darul Takzim pula memakan masa 6 jam. Ini kali pertama Cik C ke negeri Johor. Demi berjumpa dengan kakak yang bekerja di sana. Sampai2 di terminal bas, Cik C duduklah berhadapan restoran. Tiba2, Cik C nampak seseorang merokok. Astaghfirullah…wanita. Inilah akibatnya kalau nak sangat sama dengan lelaki. Bermalam di rumah kakak, kami bertukar2 cerita. Ada juga gossip yang tak perlu Cik C catatkan disini. Hehe…

Namun menurut kakak Cik C, di Johor ini tiada langsung sekolah agama. Kalau ada pun, kena masuk asrama. Kelas KAFA untuk sekolah harian memang tiada. Cik C berfikir, adakah maksudnya, pelajar sekolah harian sekadar mendapat pengajaran agama itu dalam subjek Pendidikan Islam sahaja? Tak percaya Cik C dengan dakwaan ini. Tapi, mungkin sahabat2 dari JB boleh tolong jawab persoalan ini. Mampuslah kalau sistem pendidikan di Johor begitu. Apatah lagi pabila Cik C baca akhbar, berita pelajar SPM yang terlibat samun dan berita mengenai remaja (salah seorangnya OKU) yang membuang bayi kedua2nya dari JB. Mungkin kebetulan kerana jenayah ini berlaku di mana2 sahaja.

Hai…macam2. Dan akhirnya, semalam 20 November selamatlah Cik C berlepas dari Lapangan Terbang Senai ke Kuching. Alhamdulillah…Allah permudahkan segalanya. Menatap wajah ayahnda, bonda dan saudara2ku itulah yang bemakna. Apa2hal pun, FAMILY FIRST!!

Wednesday, October 8, 2008

SALAM AIDILFITRI DAN SEMOGA BERJAYA

Sebulan sudah berlalu. Rukun Islam ketiga sudah pun kita laksanakan dengan penuh kesungguhan dan ketaatan. Didoakan agar semua terus istiqomah dalam menghargai masa2 terluang agar tidak terbuang sia2. Teruskanlah dengan amalan2 kita di bulan Ramadhan.



Tidak terlambat rasanya untuk mengucapkan Salam Aidilfitri kepada semua pembaca blog ini. Mudah2an lebaran yang menjelma membuka semangat baru untuk merubah diri setelah sebulan memberi makan rohani dan mendekatkan diri pada Ilahi. Bagi saya sendiri, nikmat berkumpul bersama keluarga sangat2lah dirindui. Terkilan sedikit kerana tidak sempat menziarahi sebahagian besar sahabat2. Cukuplah perkhabaran mereka dikhabar2kan. InsyaAllah, moga kita dipertemukan.



Dan, 10 hari bercuti sesungguhnya tidaklah cukup. Apatah lagi saya orang yang terawal yang dihantar pulang keluar dari Sarawak. Dari dalam pesawat lagi saya sudah terbayang2 lambakan kerja2 dan peperiksaan2 yang menunggu sebelum final exam. Pabila disusun jadual, bertindan2 dan bersusun2 agenda sehari2 dan seminggu2. Ya Allah, berikan kekuatan pada hambaMu ini!!!!!!



Agenda luar kelas agaknya semakin berkurangan, cuma tinggal satu dua program yang perlu dihabiskan sebelum final. Kepada semua, selamat menduduki peperiksaan akhir semester. SEMOGA BERJAYA!!!!

Friday, September 26, 2008

26 SEPTEMBER 2008 - PERJALANAN PULANG BERSAMA LAKSAMANA SUNAN

26 SEPTEMBER 2008,JUMAAT

Hahaha...jangan marah dengan tajuk entri ini. Buku HIJAB SANG PENCINTA yang sempat kubeli Jaya Jusco hanya sempat kubaca sepanjang perjalanan pulangku ke kampung halaman. Lama menanti karya terbaru Ramlee Awang Murshid ini. Apatah lagi Azwani sudah membelinya lebih awal....makinlah jeles dibuatnya. Seolah2 tepat pada masa dan ketikanya...makanya sepanjang perjalanan ini dihabiskan dengan menelaah novel ini.

Alhamdulillah...aku keluar dari UIAM sejurus waktu zohor bersama sahabat tersayang, Azwani Jaini. Kasihan, wani...demam... tapi sesungguhnya, bukanlah aku yang memberi cendol padanya... -_-" sabo je laaa

Nak cerita perasaanku kala ini..macam tiada perasaan. Padahal sejak dua tiga hari lepas, sudah mula hilang fokus dalam kelas. Mungkin kepenatan akibat kelas yang terakhir pagi tadi -Mechatronic Workshop- yang berlangsung 3 jam. Sempat terlelap setengah jam di bilik barulah aku packing. Menaiki teksi, LRT dari stesen Terminal Putra sampai ke KL Sentral, dan seterusnya Aerobas ke LCCT.

Alhamdullillah, selesai jamak ta'akhir Zohor-Asar di LCCT. Kami (aku, Syazawani, Rahimah, Bibi) menanti kaunter check-in baru. Seusai itu, terus mencari makanan berbuka sekadar dapat mengalas perut selama berada di awan nanti. Sudah aku pesan pada Mami untuk menyediakan Laksa Sarawak...sesungguhnya air tangan ibu memang sedap. :) Laksamana Sunan terus menemani perjalanan...Setengah jam di dalam pesawat Air Asia MH 5214, aku terlelap jua...

Sekilas dari luar tingkap pesawat, samar2 kelihatan limpahan cahaya dari daratan sekitar Lapangan Terbang Antarabangsa Kuching. Terus terjaga...aku menikmati suasana yang indah itu. Cahayanya lebih banyak berbanding tadi...di LCCT sebelum terbang tinggi meninggal tanah semenanjung. Subhanallah...betapa indahnya ya Allah...inilah salah satu sebab aku gemar memilih penerbangan pada sebelah malam.

Sampai ke lapangan, semua menanti untuk keluar dari perut pesawat. Ish..kalau nak diikutkan hati, sudah tak sabar rasanya nak keluar. Tangga disediakan dan kami pun dilepaskan keluar. Kami menuju ke imigresen dan menanti bagasi di tingkat bawah. MasyaAllah…punyalah lama…

Sementara itu, aku melihat skrin pesawat yang tiba…ada penerbangan dari Johor. Kakak dah sampai jugak?? Tunggu punya tunggu…beg2 masih juga tidak kelihatan. Tiba2 aku diterjah dari belakang. “COMEL!!!”…laa…kakak rupanya. Haha…tiba2 terasa lawak kerana kami tidak berjanji pun nak balik bersama.

Kelihatan Mami, kami bersama2 menghampiri. Salam, cium, peluk .... 3 benda yang pasti dibuat pabila sudah lama tidak bersua. Aku diterjah lagi! Abang dan Ayong rupanya..tak dok rejaa -_-"


Sampai di hadapan rumah, aku tergamam alu terjerit.


"Aih!!! Ne tuju pagar rumah?? Ne pokok2 Mami??? Aih, rumah kaler ijo!!! (Eh, mane pagar rumah?? Mane pokok2 Mami?? Eh, rumah warna hijau!!!)"


Ya Allah...mereka tak beritahu langsung pun pasal rumah kami. Rupanya tengah renovate....huhu...


Alhamdullillah...kami berkumpul di meja makan melahap Laksa Sarawak Mami. RINDOK ATI pabila semua ada berkumpul di rumah. Terima kasih, ya Allah kerana melahirkan aku dalam keluarga ini. Apapun yang terjadi dulu, kini dan masa hadapan...mereka tetap keluargaku...

Monday, September 15, 2008

KEPALSUAN HADIS PALSU TERAWIH

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang
Puji-pujian bagi Allah Subhanahu wata'ala, selawat dan salam keatas junjungan kita Nabi Muhammad Sallaahu 'alaihi wasallam serta para sahabatnya.

SEJAK beberapa tahun kebelakangan ini satu hadis tentang kelebihan Tarawih pada malam-malam Ramadan telah tersebar dengan meluas sekali. Media elektronik, cetak serta media massa lain turut memainkan peranan menyebarkannya melalui akhbar, dairi Islam, TV, radio, risalah dan lain-lain dengan harapan semoga mereka mendapat saham dalam usaha menggalakkan umat Islam supaya rajin beramal ibadat, terutamanya dalam bulan yang diberkati itu. Hadis yang dimaksudkan itu ialah satu hadis yang agak panjang kononnya diriwayatkan oleh Sayyidina Ali r.a. yang sebahagian darinya adalah seperti berikut,Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda berkenaan dengan fadilat sembahyang Tarawih pada bulan Ramadan antaranya:

Malam Pertama: Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama seperti mana dia baru dilahirkan (mendapat keampunan dari Allah Taala).

Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

Malam Keenam: Allah kurniakan pahala kepadanya pahala malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul-Ma`mur (sebanyak 70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah akan mendoakan supaya Allah mengampuni dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.

Malam Ketujuh: Seolah-olah dia dapat bertemu serta menolong Nabi Musa A.S. menentang musuh ketatnya Firaun dan Haman.

Malam Kelapan: Allah mengurniakan pahala orang sembahyang tarawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Ibrahim A.S.

Malam kesembilan: Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhammad S.A.W.

Dan kelebihan-kelebihan seterusnya sehingga sampai kemalam yang ke-tiga puluh


Namun begitu setelah diajukan pertanyaan kepada beberapa tokoh agama tanah air mengenai kedudukan hadis ini, dari manakah ianya diambil, semuanya tidak dapat memberikan penjelasan.

Dan setelah diteliti dalam kitab induk hadis seperti Sunan Sittah dan lain-lain kitab hadis lagi, ianya tidak ditemui. Begitu juga dalam kitab-kitab hadis palsu (maudhu`aat) sendiri pun tidak didapati hadis ini.
Ini menunjukkan bahawa hadis ini merupakan satu hadis yang baru diada-adakan sehingga ulama-ulama hadis dahulu yang menulis tentang hadis maudhu` pun tidak mengetahui akan wujudnya hadis ini. Kita tidak menafikan kelebihan sembahyang Tarawih dan kedudukannya dalam sunnah.

Namun begitu kita tidak mahu umat Islam tertipu dengan berbagai-bagai janji palsu yang menyebabkan umat Islam mengerjakan amalan kebaikan dengan mengharapkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan diperolehinya. Dengan tersebarnya hadis-hadis palsu seumpama ini juga akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah s.a.w. yang dipelihara dengan dengan begitu baik oleh ulama kita dahulu.

Rasulullah S.A.W. telah pun memberikan amaran terhadap orang-orang yang mengadakan pendustaan atas namanya dengan ancaman yang berat sebagaimana sabdanya: Barang siapa sengaja mengadakan dusta atas namaku maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka. (Bukhori, Muslim)Hadis ini diriwayatkan dengan banyak sekali sehingga sampai keperingkat Mutawatir.

Ancaman ini merangkumi segala jenis pendustaan keatas Nabi S.A.W. sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat ataupun ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).Mulla Ali Qari dalam Al-Asrarul-Marfu'ah selepas membawakan lebih dari seratus riwayat hadis mengenai pendustaan atas nama Nabi Muhammad s.a.w. menukilkan kata-kata Imam Nawawi dalam syarah Muslim. Kata Imam Nawawi: Haram meriwayatkan sesuatu hadis palsu (maudhu`) bagi orang yang mengetahui bahawa hadis itu maudhu` atau dia hanya menyangka hadis ini maudhu`. Siapa yang menceritakan hadis yang dia tahu atau dia sangka bahawa ianya maudhu` serta dia tidak menerangkan keadaannya maka dia termasuk dalam ancaman ini.

Katanya lagi, tidak ada perbezaan dalam pengharaman pendustaan atas Nabi Muhammad s.a.w. di antara hadis tentang hukum-hukum dan hadis yang bukan berkenaan dengan hukum seperti hadis yang mengandungi dorongan serta galakan beramal ibadat, hadis-hadis nasihat dan lain-lain. Semuanya haram termasuk dalam sebesar-besar dosa dan sejelek-jelek perkara dengan ijmak ulamak Islam? seterusnya dia berkata: Ulama sudahpun sepakat mengenai haram berdusta atas nama orang-orang biasa. Bagaimana pula dengan orang yang kata-katanya adalah syariat, kalamnya adalah wahyu dan berdusta atasnya adalah pendustaan atas Allah juga.

Firman Allah bermaksud: Tidaklah dia mengucapkan mengikut kemahuan hawa nafsunya. Apa yang diucapkan tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan. (An-Najm: 3-4).Di dalam hadis tersebut nampaknya ada galakan supaya umat Islam rajin untuk melakukan amalan Tarawih dalam bulan Ramadan seperti kita sering dapati hadis ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang sebenarnya hadis itu pun direka atas nama nabi Muhammad s.a.w. seperti contoh satu hadis yang sebahagian darinya berbunyi: Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang Zuhur dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri. Jika dia meninggalkan sembahyang Asar dosanya adalah seperti meruntuhkan Kaabah.

Adakah tidak cukup dengan janji ganjaran dari Allah bagi orang yang menghidupkan malam Ramadan yang terdapat dalam kitab hadis shahih contohnya hadis yang bermaksud: Sesiapa yang menghidupkan malam Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran dari Allah diampunkan dosa-dosanya yang lalu. (Al-Bukhari)Dan adakah tidak cukup dengan ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang terdapat dalam al-Quran antaranya firman Allah yang bermaksud: Apakah yang menyebabkan kamu dimasukkan ke dalam neraka saqar? Mereka menjawab: Kami dahulu termasuk orang yang tidak mengerjakan sembahyang. (Al-Muddatsir)

Sebenarnya bagi mereka yang suka menghidupkan malam Ramadan tidak mesti dengan adanya hadis rekaan yang seperti ini mereka akan bersungguh-sungguh dalam menghidupkan amalan Tarawih ini. Dan orang yang malas bersembahyang bawalah hadis yang bagaimana teruk sekalipun seksaannya, namun mereka tetap tidak mahu mengerjakannya.Antara ciri-ciri hadis maudhu`(rekaan) dari segi zahirnya selain dari meneliti sanad perawinya ialah

Kelebihan yang disebutkan menyamai atau mengatasi kelebihan yang terdapat pada para sahabat nabi kita Muhammad s.a.w. atau orang yang berjuang bersama dengan nabi yang lain apatah lagi untuk menyamai atau mengatasi kedudukan nabi-nabi kerana umat yang datang kemudian walaupun setinggi-tinggi wali sekalipun tidak akan dapat mengatasi atau menyamai kedudukan sekecil-kecil sahabat apatah lagi untuk menyamai kedudukan seorang nabi.
Kelebihan yang terdapat didalamnya tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan sedangkan ia menyalahi apa yang terdapat dalam syariat sebagaimana tersebut dalam Al-Qur'an dan hadis-hadis sahih.

Kandungannya serta ertinya rapuh, tidak menyerupai kalam Nabi Muhammad s.a.w. dan lafaznya tidak sesuai keluar dari mulut Nabi seperti yang terdapat dalam hadis-hadis sahih.
Dalam sesetengah risalah yang terdapat hadis ini, ianya dimulai dengan "Ya Ali" sedangkan ulama hadis sudah mengatakan bahawa hadis yang dimulai dengan kata-kata ini hanya dua atau tiga sahaja yang sahih. Yang lainnya palsu.

Oleh itu umat Islam sekalian, terutamanya pihak seperti institusi agama di peringkat negeri dan pusat, sepatutnya prihatin terhadap perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasul yang menjadi pegangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Umat Islam janganlah mudah tertipu dengan dakyah palsu yang dikaitkan dengan Rasulullah sedangkan ianya tidak ada hubungan langsung dengan Rasulullah s.a.w. Janganlah sampai masyarakat kita melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala sedangkan sebaliknya dosa besar pula yang diperolehi dengan menyebarkan dan seterusnya beramal dengan hadis-hadis palsu seperti ini.SELAMAT BERPUASA DAN BERIBADAT MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH S.A.W.


Diterbitkan dan diedar secara percuma oleh:

DARUL QURAN WAS-SUNNAHLot 1499, Taman Seri Demit,

Jalan Sultanah Zainab 2Kubang Kerian,

16150 Kota Bharu, Kelantan.

Tel: 09-7645816


*** Entri ini dipetik dari www.bharian.com.my

TATKALA MATA TERBUKA LAGI

Setiap bangun tidur dan membuka mata,yang terucap adalah kalimat syukur bahwa Allah masih mengizinkan diri ini kembali melihat fajar.Merasai hembusan angin bayu pagi yang menerobos celah jendela dan menjumpai semua yang semalam terlihat sebelum mata terpejam masih seperti sedia kala, tidak ada yang berubah.


Kemudian melangkahlah dengan iringan doa di gerbang mungil menuju arena perjuangan kehidupan,dengan tuntutan-Nya lah diri ini tak melangkah ke jalan yang salah,tak menjamah yang bukan hak,tak melihat yang dilarang,tak memamah yang tidak halal,tak mendengar yang batil,dan tak banyak melakukan sia-sia.Kerana setiap waktu yang terlewat pasti akan ditagih tanggunjawabnya.Lantaran semua jalan yang dilalui akan diminta kesaksiannya atas diri ini dan sebab seluruh indera ini akan diminta bicara tentang apa-apa yang pernah tercipta.

Hari ini, masih ada lali terbuat.Masih juga lengah sehingga khilaf tercipta.Mesti segunung peringatan pernah didengar,mulut ini masih terselit berucap dusta,saringan telinga ini tetap tak mampu membendung suara-suara melena lalaikan dan masih saja ada perbuatan yang salah,walau itu dalam bingkai alpa.Padahal,di setiap terminal ruhiyah.Sedikitnya 5kali sehari lidah ini berucap,tangan ini tertengadah dan mata ini menitikkan butir bening,seraya memohon perlindungan dari Allah dijauhkan dari salah dan dosa.Tetapi, masih juga langkah ini menuju arah yang sesat.

Setiap hari menangis, setiap hari meminta ampunan,setiap hari mencipta dosa,esok sibuk bersujud,meluluhkan air mata,menyusun kalimah doa,mengayam pinta smeoga Allah menghapusnya,bahkan kadang lupa.Padahal,bias saja sedetik kemudian diri ini tak lagi sempat memohon ampunan.Lupakah bahawa waktu sangat cepat berlalu.Lupakah pula bahawa menyesal di akhirat hanyalah kesiaan yang nyata?

Bagaimana jika hari esok tak pernah datang, padahal baru saja seharian ini berenang di lautan dosa,padahal belum sempat menghapus noda hari ini , kelmarin,seminggu yang lalu,setahun lalu dan bertahun-tahun yang lalu.Bagaimana jika Allah tak berkenan membukakan mata diri ini setelah sepanjang malam terlelap? Bagaimana jika perjumpaan dan canda riang bersama keluarga semalam adalah yang terakhir kalinya,ketika esok harinya ruh ini melihat seluruh keluarga menangisi jasad ini yang terbujur kaku berkafan putih..

Bagaimana jika matahari esok terbit dari barat, tak seperti biasanya dari timur? Padahal hari ini lupa menyebut nama-Nya.Padahal di hari ini,belum sempat mengunjungi satu persatu keluarga,kerabat,sahabat,tetangga dan orang-orang yang pernah tersakiti oleh lidah dan tindakan kita.Sudah terlalu lama tak mencium kaki orang tua mencari keredhaannya,walau tak terhitung salah diri.Belum lagi sempat berderma,setelah derma kecil beberapa tahun lalu yang sering kita banggakan.

Dan jika memang esok tak pernah datang.Sungguh celakalah diri ini.Benar-benar celaka, bila belum sempat mencuci dosa sepanjang hidup,bila belum mendengar ungkapan maaf dari orang-orang yang pernah terzalimi,bila belum menyisihkan harta yang menjadi hak orang lain,bila belum sempat meminta ampun atas segala salah dan khilafnya yamg tercipta.

Maka saat pagi Allah masih memperkenalkan diri menikmati fajar ,mulaikan hari dengan kalimat

“Terima Kasih Allah”
“Terima Kasih Allah”
“Terima Kasih Allah”

Semoga kita semua beroleh keampunan dari ilahi atas segala kesilapan dan kejahilan kita sepanjang hidup bernama manusia..
Wallahualam


*** Entri ini dipilih dan dipetik dari http://www.iluvislam.com/ oleh: afdhal87

BEDAH BUKU : GALAKSI MUHSININ – AZRUL JAINI


Buku Galaksi Muhsisnin (GM) yang dibeli pada 2 minggu lepas sudah dikhatamkan. Untuk memenuhi permintaan sesetangah pihak yang asyik bertanya, apa komen saya tentang buku itu…maka diharapkan tulisan saya selepas ini memenuhi hajat mereka. ;)

SINOPSIS:
Apa yang saya faham, novel ini mengisahkan tentang kehidupan umat yang hidup sekitar tahun 2205. Pada ketika itu, Empayar Sibernatik Cyborg di bawah kekuasaan Maharaja Legion berjaya meluaskan jajahannya sehingga 399 planet. Namun mereka gagal meneruskan misi mereka kerana mendapat tentangan hebat dari penghuni Galaksi Muhsinin ketika mereka menyerang galaksi itu.

Galaksi Muhsinin ketika itu di bawah pemerintahan Khalifah Zulqarnain dibantu oleh mujahidin2 lain termasuk Detasmen Mujahidin Elit ke-15 untuk menyebarkan misi rahmatan lil a’lamin.

KOMENTAR:
Pertama2nya…jika sesiapa yang sudah mula membaca GM, mungkin di permulaan cerita anda akan menghadapi kesukaran untuk mengikuti trek ceritanya. Ditambah2 lagi dengan istilah saintifik yang digunakan, kemungkinan anda juga mengalami simptom ‘lambat faham’ seperti saya ini. Tetapi, janganlah sesekali anda semua patah semangat…teruskanlah ke halaman2 seterusnya. Nescaya, anda akan menemui pucuk pangkal cerita ini. Bagi pembaca seperti saya, setiap kali berhenti pada halaman2 tertentu, saya terpaksa patah balik ke muka surat depannya kerana saya perlu refresh plot2 sebelumnya. Kepada penulis, jangan salah faham. Saya bukannya TIDAK FAHAM, tetapi LAMBAT sedikit.

Keduanya, mungkin satu kelebihan bagi pembaca seperti saya yang memahami beberapa istilah2 engineering yang digunapakai oleh penulis. Contohnya, seperti bulan Ferrite dan Fermentite. Sesekali tersenyum sorang2 saya dibuatnya. Penulis memang kreatif, nama struktur logam pun dijadikan nama bulan. ;p Malah unsur2 serius berbaur jenaka juga agak ‘menjadi’ rasanya. Pengabadian bahasa ibundaku –manok- menerusi novel ini sungguh tidak disangka2.

Secara fizikal dan cara penulisan, penulis menggunakan kelebihan beliau sepenuhnya sebagai pelajar Mekatronik Engineering. Dapat dirasakan beliau menghadam benar2 apa yang ingin beliau sampaikan. Pastinya kajian2 tentang persenjataan ditambah2 lagi dengan minat penulis yang sukakan buku2 genre peperangan amat2 membantu dan boleh saya katakan ‘menjadi’. Di pertengahan cerita, mungkin juga anda akan merasakan novel ini seperti novel Kombat 1515 karya Faisal Tehrani.

Namun, apa yang lebih penting pastinya mesej novel ini sendiri. Mungkin bertepatan dengan bulan kemerdekaan dan sekaligus kedatangan bulan Ramadhan, secara peribadinya saya dapat membayangkan penggabungan kedua2 situasi itu menerusi buku ini.

Peperangan angkasa oleh pejuang2 yang berperang untuk amar makruf nahi munkar yang tidak sama sekali mempunyai kepentingan peribadi…segala2nya diserahkan pada Allah. Bagi saya, nama2 watak, galaksi, kelengkapan perang dan sekitarnya sangat2 memainkan peranan untuk membangkitkan semangat jihad dalam diri. Apa yang lebih meruntun perasaan adalah ketika mana sejarah mujahidin2 terdahulu yang berperang bersama2 Rasulullah sallahu a’laihi wassalam dijadikan peringatan dan pengajaran bagi pejuang2 masa depan sepenuhnya dalam novel ini. Bukan setakat masa peperangan, bahkan pemerintahan Khalifah Zulqarnain yang digarap mencambah rasa kerinduan saya pada suasana sebegitu. Subhanallah…

Mungkin sesetengah daripada anda akan merasakan bahawa penulis begitu idealistik. Ya, keseluruhan cerita memang idealistik, tetapi apabila disantuni dengan sejarah perkembangan Islam dan sejarah kehidupan Rasulullah sallahu a’laihi wassalam dan para sahabat terdahulu, insya-Allah, anda mungkin tertunggu2 bilakah akan tibanya saat itu…Apa yang lebih mustahak adalah daripada 307 halaman input novel ini, berapa peratus outputkah yang boleh kita teladani…

Di ceruk mana pun kita diletakkan…berjuanglah… Wallahi taala a’lam